Thursday, April 20, 2006

Soichiro Honda Biografy (text in english)

Soichiro Honda (Honda Sōichirō, November 17, 1906–Agustus 15, 1991) was a Japanese industrialist born in Hamamatsu, Shizuoka, Japan.
Honda spent his early childhood helping his father, a blacksmith, with his bicycle repair business. At the time his mother was a weaver. At 15, without any formal education, Honda arrived in Tokyo to look for work. He obtained an apprenticeship at a garage in 1922, and after some vacillation over his employment, he stayed for six years, working as a car mechanic before returning home to start his own auto repair business in 1928 at the age of 22.
Honda enjoyed racing, and set a speed record in 1936. He suffered injuries in a bad crash, breaking several bones including both wrists, and was persuaded by his wife to give up racing. Honda thereafter concentrated on his business, and in 1937 he moved into piston-ring manufacture, setting up Tokai Seiki Heavy Industry (TSHI). In 1948 Honda sold TSHI to Toyota for 450,000 yen (worth about US$1 million in 2003 terms).
In 1948 Honda began producing Motorcycles as president of the Honda Motor Company. Honda turned the company into a billion-dollar multinational that produced the best-selling motorcycle in the world. Honda's excellent engineering and clever marketing resulted in Honda motorcycles out-selling Triumph and Harley-Davidson in their respective home markets. In 1959 Honda Motorcycles opened its first dealership in the United States.
Honda remained president until his retirement in 1973, stayed on as director, and was appointed "supreme adviser" in 1983. In retirement Honda busied himself with work connected with the Honda Foundation. He died in 1991 from liver failure.
The Man Behind The Legend
Throughout his life, Soichiro Honda never forgot the day he became a small figure who ran hopelessly after the first motor car he ever saw.
Long before it actually reached Yamahigashi, a small village in Japan's Shizuoka prefecture (now called Tenryu-shi), its own extraordinary noise heralded its imminent arrival. The small boy who heard the rumble was at first astonished, then excited, and finally enthralled, by it.
Later he would describe that moment as one of those life-changing experiences. He was seeing his first car, and as he began to tremble the closer it drew, and the dust cloud of its passage engulfed him, something inside him was triggered off.
"I turned and chase after that car for all I was worth," he said later. "I could not understand how it could move under its own power. And when it had driven past me, without even thinking why I found myself chasing it down the road, as hard as I could run."
He had no chance of catching it, and the experience became a symbol for his life: always he was chasing something that was just beyond his reach. By the time the road was empty and the car long departed, the young boy continued to stand there breathing in its gasoline stench. When he came upon a drop of its precious lifeblood spilled on the dusty track, he dropped to his knees and sniffed the oily stain like a man in a desert smelling water.
Soichiro Honda was born in Yamahigashi on November 17 1906. His father, Gihei Honda, was the local blacksmith but could turn his hands to most things, including dentistry when the need arose. His mother, Mika, was a weaver.
Honda's subsequent spirit of adventure and determination to explore the development of new technology had its roots in his childhood. The family was not wealthy, but Gihei Honda instilled into his children the ethic of hard work, and a love of mechanical things. Soichiro soon learned how to whet the blades of farm machinery, and how to make his own toys. A nearby rice mill was powered by a small engine, and the noise fascinated him. He would demand daily that his grandfather took him to watch it in action. At school he got the nickname 'black nose weasel', which is less derogatory in Japanese than it sounds in English, because his face was always dirty from helping his father in the forge.
Soichiro Honda's childhood days are full of examples of technical ingenuity, including using a bicycle pedal rubber to forge his family's seal on school reports that were less than promising.
The bicycles had another use: those that his father sold from the shop he subsequently opened helped Honda to hone his engineering skills. As he grew, the dream of the car on the country road acted like a magnetic force, drawing him ever closer towards things mechanical. In 1917 a pilot called Art Smith flew into the Wachiyama military airfield to demonstrate his biplane's aerobatic capabilities. Honda raided the family's petty cash box, 'borrowed' one of his father's bicycles and rode the 20 kilometers to a place he had never before visited. When he got there he soon realized that the price of admission, let alone a flight, was far beyond his meagre means, but after climbing a tree he watched the plane in motion, and that was enough. When Gihei Honda learned what his son had done to get to the airfield, he was more impressed with his initiative, determination and resilience than he was angry with him for taking the money and the bike.
By 1922 Honda was working in an auto shop in Tokyo called Art Shokai. Initially he had done menial tasks, but more and more he became a trusted mechanic. He worked on the racing car Art Daimler, then the famous machine born from the marriage of a Curtiss aircraft engine and an American Mitchell chassis. The need to make parts for this monster taught him things that would be invaluable later in life.
When Shinichi Sakibahara raced the car for the first time at Tsurumi, and won the Chairman's Trophy, the young man riding alongside as his mechanic was Soichiro Honda. He was 17 years old.
As customers brought in Mercedes, Lincolns and Daimlers for attention, Honda's experience grew in proportion with his ambition. Four years after that first race he started his own Art Shokai auto shop in Hamamatsu. It opened its doors for business on the day that, thousands of miles away on Daytona Beach, Frank Lockhart crashed to his death trying to break the land speed record. April 25, 1928. The American track star and the Japanese kid lived in different worlds but had much in common besides their willingness to take a risk. Lockhart's mechanical genius had set new standards for record car design, and in the years that followed Soichiro Honda's own technological ideas would similarly revolutionize Japan's motorcycle and automobile industries.
Yet Honda himself never sought dominance in his homeland. At a time when nationalism was at its peak, he always saw the bigger picture. "I knew that if I could succeed in the world market," he said, "then automatically it would follow that we led in the Japanese market."
Employees in the Art Shokai shop soon came to understand that sloppy workmanship and poor performance would not be tolerated, but while his tool-hurling antics did not always encourage loyalty, those who stayed recognized his total determination to succeed and to establish an engineering business second to none. And Honda was sufficiently aware of his own managerial shortcomings. Honda Motor Co. Ltd. was established in September 1948, initially to build small capacity motorcycles to get Japanese workers mobile. While Honda focused his considerable energies on the engineering side, using all the experience he had painstakingly accumulated, including time out taken to study piston ring design at Hamamatsu tech and subsequent experimentation with a small engine-powered bicycle, he left the running of the company in the hands of Takeo Fujisawa. His most trusted friend and urged him to look to the long-term. They complemented one another perfectly.
When the first fruits of their partnership hit the streets it was a 98 cc two-stroke motorcycle appropriately named 'Dream'.
Several times Honda Motor Co. sailed close to the rocks in the years that followed, for both Honda and Fujisawa were gamblers who knew that expansion would only be possible with risk. Growth at one stage was unprecedented, until the purchase of state-or-the-art machinery in the early Fifties led them perilously close to bankruptcy. But Honda was never faint-hearted.
Later, when the Juno bike flopped and bankruptcy again beckoned, his reaction was to embark on the Tourist Trophy race program that would eventually make Honda's name as an international motorcycle manufacturer. It took him five years, but by 1959 Hondas were racing on the Isle of Man. Two years later they were the talk of the TT.
In 2000, Honda's management again made clear just how determined it is to win again in F1. The first effort, with the 1.5 liter V12 of 1964, came good just as the small-bore formula was ending. The subsequent three-liter V12 was over-engineered and far too heavy, yet won the Italian GP with John Surtees in 1967. But Honda's next effort brought domination throughout the late Eighties and the early Nineties, until Renault's arrival crossed over with Honda's decision to pull back in 1992.
Now once again Honda expects victories, this time from BAR and Jordan, prior to an all-out championship challenge in 2002. Such uncompromising ambition is a fundamental part of the legacy bequeathed by its founder, who died in Tokyo's Juntendo Hospital on August 5 1991, aged 84 years and eight months. "Racing is in our blood," former president Nobuhiko Kawamoto once admitted.
Soichiro Honda was the prototypical F1 engineer. He was always probing new limits of technology, always seeking better and greater feedback from the men who rode or drove the machines that bore his name. He preached the gospel that ambition was no sin, and that success was the reward for hard work and investment. Honda was the first major manufacturer to understand that motorsport was the perfect crucible in which to develop not just superior machines, but superior engineers, and today every global player in the F1 game rotates its engineers through its motorsport programs.
Yet there was more than even that to Honda. He and his wife Sachi both held private pilot's licences, he was still skiing, hang-gliding and ballooning at 77, and he was a highly accomplished artist. And he was a man of rare understanding. He had never wanted to follow his father in the smithy or the bicycle shop, and he and Fujisawa made a pact never to force their own sons to join the company.
Today Honda continues to leave honorable footprints in the motorsport sand, for it has been racing ever since that day in 1917 when Soichiro Honda left his own footprints chasing an automobile - and a dream - down a dusty road that had no end.

Monday, April 17, 2006

KATA MUTIARA (WAKTU)

• Setiap insan dikurniakan 24 jam sehari di dalam hidupnya. Bergantung pada dirinya bagaimana untuk menguruskannya. Ada yang merasakan 24 jam sehari tidak mencukupi baginya dan ada juga yang merasakan terlalu sukar untuk menghabiskannya.
• Orang yang berjaya dalam hidupnya amat menghargai masa. Pepatah ada mengatakan, "Masa itu emas". Apabila masa terbuang bermaksa kita telah menghabiskan harta kita dengan sia-sia. Orang yang berjaya telah merancang masa mereka sebaik mungkin supaya kegiatannya berjalan lancar dan tiada gangguan.
• Orison Swett memberikan pendapatnya, "Setiap hari masa mengunjungi kita seperti sahabat yang sedia membawa hadiah-hadiah yang bergarga. Apabila hadiah itu kita tidak terima, maka ia akan pergi dan tidak akan kembali lagi. Tiap-tiap pagi dia datang dengan membawa hadiah-hadiah baru. Tetapi jika kemarin dan kemarin dulu hadiah-hadiah itu tidak kita terima, lama-lama kita tidak dapat menikmati lazatnya hadiah pemberian masa itu, sebab kita tidak pandai menghargainya. Peribahasa mengatakan bahawa kekayaan yang hilang dapat dicari semula jika rajin, kesihatan yang terganggu akan sembuh jika berubat, tetapi masa yang hilang terbuang tidak dapat dicari selama-lamanya.
• Micheal Faraday ada berkata, "Satu-satunya yang saya hargai dalam hidup ini adalah masa. Jika masa itu boleh dibeli, setiap hari saya akan membelinya".
• Coba kita perhatikan masyarakat Jepang. Mereka amat mematuhi dan menepati masa kerja. Hasilnya, Jepang telah berjaya menjadi sebuah negara industri yang menguasai dunia. Kita juga boleh berjaya dalam hidup kita sekiranya kita juga ada disiplin diri dan amat menghargai masa kita.
• Orang yang berjaya tidak akan membiarkan masa berlalu. Setiap detik digunakan untuk memanfaatkan sesuatu. Oleh itu, gunakanlah masa sebaik mungkin. Renungkanlah satu pengalaman menarik dari Benjamin Franklin, seorang yang berjaya dalam semua bidang. Franklin mempunyai sebuah kedai buku yang dijaga oleh seorang pekerja. Seorang pelanggan ingin membeli buku yang berharga seringgit. Dia minta dikurangkan. Apabila tidak berjaya, dia ingiin menemui tuan punya kedai. Apabila Franklin mendengar kata pemuda itu ia terus berkata "Mengapa saudara ingin menemui saya?" Pemuda itu lalu bertanya tentang harga buku tersebut. Franklin memberitahu harganya $1.50 yaitu lebih 50 sen. Pemuda itu terkejut lalu bertanya. "Apakah encik tidak keliru?" tanya pemuda itu. "Tidak, kau telah memanggil aku dan masa terbuang untuk melayan kamu. Jadi kamu harus membayar kerugian masa saya," kata Franklin. Dari cerita di atas, kesimpulannya masa itu sangat penting dan berharga.
• Ingatlah, kalau kita pandai menggunakan masa, ia akan memberi hadiah kepada kita, yaitu kajayaan. Jika kita mensia-siakan masa, kita akan kecewa.

KATA MUTIARA (BISNIS)

  1. Unsur terpenting dalam rumusan meraih sukses adalah mengetahui bagaimana menjalin hubungan baik dengan orang lain. (Theodore Roosevelt )
  2. Wujudkanlah cita-cita saudara. Dr. Dale Carnegie
  3. Jangan sekali-kali berputus asa! Tetapi jika engkau berputus asa juga, teruslah bekerja dalam putus asa itu! Edmund Burke
  4. Janganlah menolak mengerjakan soal-soal yang kecil, karena pekerjaan yang besar dimulai dari yang kecil-kecil juga. Lenin
  5. Suatu usaha yang engkau mulai, janganlah engkau hentikan sebelum hasilnya engkau rasakan. Shakespeare
  6. Satu-satunya doa yang dapat kusampaikan kepadamu ialah agar pekerjaanmu bertambah bertumpuk dan tenagamu berlipat ganda untuk menyelesaikan pekerjaan itu. Rudyard Kipling
  7. (Experience is simply the name we give to our mistakes) Pengalaman adalah nama yang paling gampang kita berikan terhadap kesalahan-kesalahan kita. Oscar Wilde
  8. Setiapa langkah untuk pergerakan yang sebenarnya adalah lebih penting dari selusin acara. Karl Mark
  9. (Go the last mile – and enjoy it! Only when you have done tour full duty are you completely happy) Bekerjalah sampai selesai, kemudian bergembiralah! Jika engkau telah menyelesaikan seluruh kewajibanmu, barulah engkau akan merasa bahagia yang sesungguhnya. Konrad Adenauer, PM Federasi Jerman
  10. Kalau orang bodoh melakukan sesuatu ia malu dan selalu mengatakan bahwa ia hanya melakukan tugasnya. George Bernard Shaw
  11. Dengan bekerja keras dan keberanian menghadapi hidup, maka segala kekesalan dapat dihilangkan. Goethe
  12. Kekuatan terbesar saya sebagai konsultan adalah bertindak sebagai orang bodoh dan mengajukan sejumlah pertanyaan. Peter Drucke)
  13. Berpikirlah hari ini dan berbicaralah besok. H. G. Bohn
  14. Kaya raya akan menghancurkan masa muda. J. Ray
  15. Bermimpilah tentang apa yang ingin kamu impikan, pergilah ke tempat-tempat kamu ingin pergi. Jadilah seperti yang kamu inginkan, karena kamu hanya memiliki satu kehidupan dan satu kesempatan untuk melakukan hal-hal yang ingin kamu lakukan.
  16. Beribu-ribu orang punya bakat untuk sukses, tapi kalau berbekal itu saja pasti tidak cukup. Katharine Butler Hathaway
  17. Semua orang dapat melihat taktik saya untuk menang, namun tidak ada yang tahu strategi saya mencapai kemenangan.
  18. Tiga strategi dalam diferensiasi atau kepemimpinan pasar : apresiasi yang cemerlang yaitu memberi pelanggan produk yang handal dengan harga yang bersaing dan mudah didapat, keakraban dengan pelanggan, dan keunggulan produk
  19. karyawan yang baik yaitu: kompeten, kredibilitas, dapat diandalkan, reponsif dan komunikatif

KATA MUTIARA (ILMU)

Tanda akal seseorang itu ialah pekerjaannya dan tanda ilmu seseorang itu ialah perkataannya.

Ilmu, kata Sayidina ‘Ali bin Abi Thalib, lebih utama ketimbang harta. "Ilmu menjagamu, sedang engkaulah yang harus menjaga harta. Harta berkurang jika dibelanjakan, sedang ilmu malah tumbuh subur jika ‘dibelanjakan’ - yakni diajarkan kepada orang lain," begitu nasihatnya Kumail. Begitulah, Islam memang menjunjung tinggi ilmu - semua itu terungkap dalam Kitab Suci dan Hadis Nabi. Sayangnya, ungkapan ini sekarang menjadi semakin klise: lebih sering diungkapkan ketimbang dijalankan.

"ILMU DAN KEPANDAIAN ITU ADALAH SAHABAT YANG SETIA DALAM HIDUP SAMPAI KEPADA PENGHABISAN UMUR""Jangan pernah lupa dimana kamu berasal"

Orang-orang dari segala usia sebenarnya dapat belajar apa saja jika mereka melakukannya dengan gaya unik mereka, dengan kekuatan pribadi mereka sendiri (Barbara Prashnig, The power of Diversity)

Kita belajar 10% dari apa yang kita baca, 20% dari apa yang kita dengar, 30% dari apa yang kita lihat, 50% dari apa yangn kita lihat dan dengar, 70% dari apa yang kita katakan, 90% dari apa yang kita katakan dan lakukan (Vernon A Magnesen)

Kekurangan pengetahuan adalah semisal malam gelap gulita untuk bathin kita, sebagai juga alam yang tak diterangi oleh bulan dan bintang. (Kong Hu Tju)

Pengertian tanpa peninjauan adalah kosong, peninjauan tanpa pengertian adalah buta. (Immanuel Kant)

Akan kuceritakan kepadamu apa ilmu pengetahuan itu? Ialah mengetahui kedua-duanya, apa-apa yang diketahui orang dan apa yang tidak diketahui orang. (Kong Hu Tju)
Belajar tanpa pemikiran adalah penghamburan kerjaan, pemikiran tanpa pelajaran adalah berbahaya. (Khung Tse)

Tidak ada yang lebih mencelakakan dari pada bekerja dengan tidak memakai pengetahuan. (Goethe)

(Disciplina Vitae Scipio) Ilmu pengetahuan adalah tiang hidup. (Peribahasa Latin)

KATA MUTIARA (KEHIDUPAN)

Cara yang paling baik untuk akhir kehidupan kita adalah hidup untuk orang lain. Itulah yang saya coba lakukan. John D Rockefeller

Hanya penderitaan hidup yang mengajarkan kepada manusia menghargai kebaikan dan kebagusan hidup. Goethe

Satu kehidupan bersih dan sederhana adalah satu-satunya cara yang dapat diharapkan membikin orang berpuas hati; harta menghilangkan ketentraman dan kedengkian hati merusak jiwa seperti karat memakan besi. Plato

Hidup hampir sama dengan sekaleng sarden, kita semua mencari kuncinya. Alan Benet

Ada saat-saat dalam hidup ketika kamu sangat merindukan seseorang sehingga ingin hati menjemputnya dari alam mimpi dan memeluknya dalam alam nyata. Semoga kamu memimpikan orang seperti itu.

Hal yang menyedihkan dalam hidup adalah ketika kamu bertemu seseorang yang sangat berarti bagimu dan mendapati pada akhirnya bahwa tidak demikian adanya dan kamu harus melepaskannya.

Cahaya itu menyerak setiap benda kemudian menciptakan baying-bayang yang lebih besar dari wujud benda yang melahirkannya. Di dinding suatu kali kita merasakan bagai ada seorang pelukis baru saja menciptakan karyanya. Lihatlah yang mati dan tak bergerakpun menciptakan kehidupan. Apalagi yang hidup, yang mestinya harus mengisi hidupnya. PW

saat tiba waktu sore, janganlah sekali-kali menunggu datangnya waktu subuh. Begitupula ketika datangnya waktu subuh janganlah menunggu tibanya waktu sore. Akan tetapi pergunakanlah waktu sehatmu sebelum dating sakitmu dan manfaatkanlah kesempatan hidupmu sebelum akhirnya ajal menjemputmu. (Ibnu Umar)

total commitment toward pursuing yaour goal will enable you to attain the success you seek
commitment is another name for success

if you take the train off the tracks, it’s free, but it can’t go anywhere
be clear about your goals, be flexible about the process of achieving them


1. و عين الرضا عن كل عيب كليلة
ولكن عين البغض تبدى المساويا
Mata simpati tumpul dari segala cacat, akan tetapi mata anti pati dapat menampakkan kekurangan-kekurangan
2. الروح كالريح إن مرت على عطر طابت
و تنجث إن مرت على جيف
Roh itu bagaikan angin, jika melalui harum-haruman maka harumlah ia, tetapi ia menjadi busuk bila berlalu pada bangkai
3. لأستسهلن الصعب أو أدرك المنى
فما انقادت الامال إلا لصابر
Aku akan menganggap mudah pada kesulitan sehingga meraih cita-cita, karena tidaklah tunduk cita-cita kecuali kepada orang sabar.
4. إذا نصحت فأوجز كلامك
فإن كثير الكلام ينسى بعضه بعضاأ
Jika anda memberi nasehat maka ringkaskanlah perkataan jarena banyaknya perkataan akan melupakan yang satu terhadap yang lainnya.
5. العلم بلا عمل كالشجر بلا ثمر
Ilmu yang tidak diamalkan bagaikan pohon yang tidak berbuah
6. من لم يزرع في صغره يندم في كبره
Orang yang tidak menanam pada waktu kecilnya niscaya dia menyesal pada hari tuanya
7. من ازداد علما و لم يزدد هدى فلم يزدد من الله الا بعد
Orang yang bertambah ilmu tetapi tidak bertambah petunjuk, maka tidak bertambah hubungan dengan Allah, kecuali semakin jauh
8. المعدة بيت الداء, الحمية رأس كل الدواء
Lambung (perut besar) merupakan sarangnya penyakit, sedang tindakan preventif merupakan sumber dari segala obat
9. التعلم في الصغر كالنقش على الحجر
و التعلم في الكبر كالنقش على الماء
Belajar di waktu kecil bagaikan mengukir diatas batu, dan belajar di waktu tua bagaikan mengukir diatas air.
1. نم مبكرا وانهض مبكرا تسعد لك الحياة
Bersegeralah tidur dan bersegeralah bangun niscaya anda hidup bahagia
2. ترجو النجاة و لم تسلك مسالكها
إن السفينة لا تجري على اليبس
Anda mengharapkan selamat tetapi tidak menempuh galannya, (hal itu tidak mungkin, karena) sesungguhnya perahu tidak berlayar di daratan

3. ما كل ما يتمنى المرء يدركه
تجرى الرياح بما لا يشتهى السفن
Tidak setiap yang diharapkan oleh seseorang dapat dicapai, karena anginpun dapat berhembus dari arah yang tidak diinginkan oleh kapal layar
4. الصبر كالصبر مر في مذاقته
لكن عواقبه أحلى من العسل
Sabar itu bagaikan jadam, pahit rasanya tetapi akibatnya lebih manis dari pada madu

KATA MUTIARA (CINTA)

  • Awal dari cinta adalah membiarkan orang yang kita cintai menjadi dirinya sendiri, dan tidak merubahnya menjadi gambaran yang kita inginkan. Jika tidak, kita hanya mencintai pantulan diri sendiri yang kita temukan di dalam dia.
  • Hanya diperlukan waktu semenit untuk menaksir seseorang, sejam untuk menyukai seseorang dan sehari untuk mencintai seseorang, tetapi diperlukan waktu seumur hidup untuk melupakan seseorang.
  • Cinta adalah jika kamu kehilangan rasa, gairah, romantika dan masih tetap perduli padanya.
  • Cinta dimulai dengan sebuah senyuman, bertumbuh dengan sebuah ciuman dan berakhir dengan tetesan air mata.
  • Cinta datang kepada mereka yang masih berharap sekalipun pernah dikecewakan, kepada mereka yang masih percaya sekalipun pernah dikhianati, kepada mereka yang masih mencintai sekalipun pernah disakiti hatinya.
  • Sungguh menyakitkan mencintai seseorang yang tidak mencintaimu, tetapi lebih menyakitkan adalah mencintai seseorang dan tidak pernah memiliki keberanian untuk mengutarakan cintamu kepadanya.
  • Jangan pernah mengucapkan selamat tinggal jika kamu masih mau mencoba, jangan pernah menyerah jika kamu masih merasa sanggup, jangan pernah mengatakan kamu tidak mencintainya lagi jika kamu masih tidak dapat melupakannya.
  • Memberikan seluruh cintamu kepada seseorang bukanlah jaminan dia akan membalas cintamu. Jangan mengharapkan balasan cinta, tunggulah sampai cinta berkembang di hatinya, tetapi jika tidak, berbahagialah karena cinta tumbuh di hatimu.
  • "Start the day with LOVE''

"Fill the day with LOVE''

"End the day with LOVE''

"This is the way to GOD''

  • Oleh karena sentuhan cinta, seseorang menjadi penyair. (Plato, 427-347 SM)
  • Kehidupan tanpa cinta bagaikan pohon tanpa bunga. (Kahlil Gibran, 1883-1931)
  • Bukti terbaik dari cinta ialah kepercayaan. (Joyce Brothers)
  • Lelaki selalu menginginkan cinta pertama seorang perempuan; perempuan ingin menjadi cinta terakhir seorang lelaki. (Oscar Wilde, 1854-1900)
  • Persahabatan kerap berakhir dengan cinta; tapi cinta tak pernah berakhir dengan persahabatan. (Charles Caleb Colton, 1780-1832)
  • Dimana ada cinta disitu ada kehidupan. (Mahatma Ghandi, 1869-1948)
  • Dalam cinta terjadi paradoks, dua mahluk menjadi satu namun tetap saja dua. (Erich Fromm, 1900-1980)
  • Takut mencintai samahalnya takut pada kehidupan, dan mereka yang takut pada kehidupan tiga perempat bagian dirinya sudah mati. (Bertrand Russell, 1872-1970)
  • Cinta seperti mentega, baru terasa nikmatnya setelah dipadu dengan roti. (Anonim)
  • Kita tidak dapat melepaskan dari cinta karena ia sebagian dari asal kejadian manusia. (Lord Byron, Pujangga Inggris)
  • Cinta adalah emas, memberi berarti menerima dan orang yang suka melepaskan dirinya, akan memperoleh dirinya sendiri. (Wailer)
  • Binatanng hanya dalam satu musim saja megecap kesenangan cinta. Tetapi manusia dapat mengecap kesenangan cinta itu sepanjang waktu, hingga ia jadi tua bangka. (Socrates)
  • Jangan kamu mengira bahwa kamu dapat menentukan arah jalannya cinta, sebab apabila kamu dianggap layak baginya, maka cinta akan mengarahkan jalanmu. (Khalil Gibran)
  • Greater love hath no man than this, that a man lay down his life for his friends (Tidak ada orang mempunyai rasa cinta yang lebih besar dari ini, bahwa orang mengorbankan jiwanya untuk kawan-kawannya. (Sabda Kristus)
  • (At the touch of love every one becomes a poet) pada sentuhan cinta, setiap orang menjadi penyair. (Plato dalam Symposium)
  • Yang paling menarik hati dan kelemahan manusia yang tidak dapat diberi ampun, ialah cinta. (Hukama)
  • Cinta adalah bahan alam yang diperindah oleh khayal. (Voltaire)
  • Cinta adalah seorang tiran yang sama sekali tidak menghendaki kawan, ia maunya memerintah sendiri. Segala macam orang yang jadi pemujanya harus tunduk dan menurut kepadanya. (Paskal)
  • Cinta adalah semacam peperangan. (Ovide)
  • Diantara hal-hal yang diperjual-belikan, cinta tiruan lebih mahal harganya daripada cinta sejati. (Albert Guillaume)
  • Pada soal-soal kecillah seringkali seorang wanita mengukur cinta seorang laki-laki. (Yves de Constantin)
  • Mulai dari saat mencapai kepuasan, maka cinta laiki-laki terasa berkurang, tapi wanita lainnya tampak kepadanya lebih menarik daripada yang telah dimilikinya, dia menginginkan suatu perubahan. Cinta wanita sebaliknya semakin bertambah besar mulai dari saat itu. (Schopenhauer)
  • Permulaan berkurangnya cinta terasa oleh terperanjatnya seseorang pada waktu dia mengetahui bahwa dia hanya berdua dengan kekasihnya. (La Bruyere)
  • Cinta yang dimulai dengan api semangat yang membakar, seringkali berakhir dingin dan beku. (Seneca)
  • (In love one has need of being believed, in friendship of being understood) Dalam cinta, orang membutuhkan dipercayai, dalam persahabatan orang membutuhkan dimengerti. (Abel Bonnard dalam The Art of Friendship)
  • Tiap laki-laki yang dapat merasakan cinta adalah laki-laki yang baik. (Mozart)
  • Hati wanita hanya mengenal satu kegembiraan di dunia ini, yaitu mencintai dan dicintai. (M. de Beer)
  • Orang mudah mencintai dengan sangat, tapi sukar mencintai dengan bijaksana. (Erasmus)
  • Ada tiga hal yang tidak boleh dipanaskan lagi, ialah kopi, kelakar, dan asmara. (Pepatah Perancis)

50 CARA UNTUK MENCINTAI PASANGAN ANDA

1. pertama-tama cintailah diri anda sendiri
2. awali setiap hari dengan pelukan
3. sajikan sarapan di tempat tidur
4. katakan “Aku Cinta Padamu” setiap kali akan berpisah
5. jangan ragu dan salinglah memuji
6. terimalah dan syukurilah perbedaan kalian
7. hayati hidup setiap hari seolah-olah itu hari terakhir anda
8. tulislah surat cinta yang tak terduga
9. tanamlah sebutir benih secara bersama-sama dan rawatlah sehingga tumbuh menjadi besar
10. kencanlah sekali seminggu
11. kirimlah bunga tanpa alasan
12. terimalah dan cintailah keluarga dan kawan-kawan pasangan anda
13. buatlah tanda-tanda kecil yang bertuliskan “Aku Cinta Padamu” dan rekatkanlah disembarang tempat dirumah anda
14. berhentilah dan hiruplah wangi bunga mawar
15. kejutkan dia dengan kecupan
16. nikmatilah saat matahari tenggelam bersama pasangan anda
17. mintalah maaf dengan sungguh-sungguh
18. bersedia untuk memaafkan
19. saling berpegangan tangan
20. katakan “Aku Cinta Padamu” dengan mata anda
21. biarkan dia menangis dalam pelukan anda
22. katakan padanya bahwa anda mengerti
23. bersulanglah demi cinta dan komitmen
24. lakukanlah sesuatu yang menggairahkan
25. biarkan dia membimbing anda ketika anda tersesat
26. tertawalah karena leluconnya
27. hargailah kecantikan kepribadiannya
28. lakukanlah tugas sehari-hari pasangan anda
29. bangkitkan impian yang menakjubkan
30. berjanjilah untuk bersikap mesra di depan umum
31. ingatlah hari ketika anda jatuh cinta dan ciptakan saat yang indah itu
32. lakukanlah pijatan-pijatan cinta tanpa ikatan apapun
33. mulailah menulis buku harian tentang cinta dan tulislah saat-saat istimewa anda
34. redakan ketakutan pasanagn anda
35. berjalan-jalanlah bersama pasangan anda di pantai dengan bertelanjang kaki
36. mintalah dia menikah lagi dengan anda
37. katakana ya
38. hormatilah pasangan anda
39. jadilah penggemar panatik pasangan anda
40. berikan cinta yang ingin anda terima
41. tunjukkan minat pada pekerjaan pasangan anda
42. kerjakan sesuatu bersama-sama
43. berikan cinta yang ingin anda terima
44. buatlah benteng dengan selimut
45. berayunlah setinggi mungkin diayunkan dalam sinar cahaya bulan
46. berpikniklah di dalam rumah ketika hari hujan
47. janganlah pernah pergi tidur dengan kesal
48. dalam doa pertama-tama doakanlah pasangan anda
49. berikan kecupan selamat malam
50. tidurlah seperti dua buah sendok

Monday, April 10, 2006

TAK USAH MALU, TAPI JANGAN MALU-MALUIN

Oleh : Andi Guntur Permana, S.Pd
Mungkin anda sering mendengar atau bahkan sering sekali dalam melakukan sesuatu ada yang berkata: "ah, aku ga mau, malu, abis takut diejek." Banyak alasan yang menjadikan kita seperti itu, mungkin karena budaya kita juga kali yeee. Bukankah budaya kita harus punya malu. Mungkin itu juga yang mendasari, mengapa setiap gerak-gerik kita dikungkung oleh rasa malu - yang bisa jadi setiap orang - sebenarnya, salah dalam meyikapi rasa malu ini. Sudah setengah abad lebih negara ini merdeka. Akan tetapi, jika kita perbandingkan dengan negara tetangga kita, tidak kita rasakan sebuah kemajuan besar yang terjadi dengan negara ini. Kita memiliki sumber daya alam yang melimpah tapi kita juga memiliki utang yang sangat melimpah pula. mungkin sebuah "prestasi" yang telah diukir oleh anak-anak bangsa yang bermental "setengah jadi". Ya, mentalitas karbitan. bangsa ini tidak lagi memiliki mentalitas dan daya juang yang mumpuni guna bersaing dengan negara tetangga yang baru merdeka dibandingkan dengan kita. Sungguh anomali jika melihat bangsa ini. Acungkanlah jempol ke atas kepada para pedagang kaki lima yang dengan ikhlasnya mencari makan guna memenuhi kebutuhan hidup mereka, berikanlah selamat kepada para buruh yang dengan gigihnya mempertahankan hakya. Selamat bagi anda-anda sekalian yang rela berjuang. Perangilah mental birokratis yang selalu memperlambat bangsa ini ke arah yang lebih baik. banyak sekali orang-orang yang tak tahu malu menjabat di negara ini. karena orang-orang inilah bangsa ini menjadi perahu keropos yang mungkin sebentar lagi tenggelam. "Perahu ini telah banyak kebocoran disana-sini", kata Amin Rais. Akhirnya rakyat lagi yang bergotong royong menjadi tumbal guna melancarkan perahu agar sampai ketepian. Dari rakyat - Oleh rakyat - Untuk Rakyat menjadi sebuah efuisme bangsa ini. Kita negara miskin tak usah malu-malu untuk mengatakannya, kita ini negara miskin. Bukankah negara berkembang sebuah bahasa efuisme birokrat. Jangan malu membangun bangsa ini dengan ikhlas, janganlah malu para birokrat untuk berjalan ditengah rakyat tanpa meninggikan bahu-bahu mereka. Janganlah malu pemimpin-pemimpin kita untuk mengatakan bahwa korupsi itu salah, prostitusi itu salah, pungutan liar itu salah, penebangan hutan itu salah. Karena Anda-anda sekalian adalah orang yang malu-maluin jika ternyata anda-anda sekalian bagian dari sisi gelap bangsa ini.

Sunday, April 02, 2006

BERGERAK

By Rhenald Kasali
Sebagian besar orang yang melihat belum tentu bergerak, dan yang bergerak belum tentu menyelesaikan (perubahan).”
Kalimat ini mungkin sudah pernah Anda baca dalam buku baru Saya, “ChaNge”. Minggu lalu, dalam sebuah seminar yang diselenggarakan Indosat, iseng-iseng Saya mengeluarkan dua lembaran Rp 50.000. Di tengah-tengah ratusan orang yang tengah menyimak isi buku, Saya tawarkan uang itu. “Silahkan, siapa yang mau boleh ambil,” ujar Saya. Saya menunduk ke bawah menghindari tatapan ke muka audiens sambil menjulurkan uang Rp 100.000.
Seperti yang Saya duga, hampir semua audiens hanya diam terkesima. Saya ulangi kalimat Saya beberapa kali dengan mimik muka yang lebih serius. Beberapa orang tampak tersenyum, ada yang mulai menarik badannya dari sandaran kursi, yang lain lagi menendang kaki temannya. Seorang ibu menyuruh temannya maju, tetapi mereka semua tak bergerak. Belakangan, dua orang pria maju ke depan sambil celingak-celinguk. Orang yang maju dari sisi sebelah kanan mulanya bergerak cepat, tapi ia segera menghentikan langkahnya dan termangu, begitu melihat seseorang dari sisi sebelah kiri lebih cepat ke depan. Ia lalu kembali ke kursinya. Sekarang hanya tinggal satu orang saja yang sudah berada di depan Saya. Gerakannya begitu cepat, tapi tangannya berhenti manakala uang itu disentuhnya. Saya dapat merasakan tarikan uang yang dilakukan dengan keragu-raguan. Semua audiens tertegun.
Saya ulangi pesan Saya, “Silahkan ambil, silahkan ambil.” Ia menatap wajah Saya, dan Saya pun menatapnya dengan wajah lucu. Audiens tertawa melihat keberanian anak muda itu. Saya ulangi lagi kalimat Saya, dan Ia pun merampas uang kertas itu dari tangan Saya dan kembali ke kursinya. Semua audiens tertawa terbahak-bahak. Seseorang lalu berteriak, “Kembalikan, kembalikan!” Saya mengatakan, “Tidak usah. Uang itu sudah menjadi miliknya.”
Setidaknya, dengan permainan itu seseorang telah menjadi lebih kaya Rp.100.000. Saya tanya kepada mereka, mengapa hampir semua diam, tak bergerak. Bukankah uang yang Saya sodorkan tadi adalah sebuah kesempatan? Mereka pun menjawab dengan berbagai alasan:
“Saya pikir Bapak cuma main-main ............”“Nanti uangnya toh diambil lagi.”“Malu-maluin aja.”“Saya tidak mau kelihatan nafsu. Kita harus tetap terlihat cool!”“Saya enggak yakin bapak benar-benar akan memberikan uang itu .....”“Pasti ada orang lain yang lebih membutuhkannya....”“Saya harus tunggu dulu instruksi yang lebih jelas.....”“Saya takut salah, nanti cuma jadi tertawaan doang.........”“Saya, kan duduk jauh di belakang...”dan seterusnya.
Saya jelaskan bahwa jawaban mereka sama persis dengan tindakan mereka sehari-hari. Hampir setiap saat kita dilewati oleh rangkaian opportunity (kesempatan), tetapi kesempatan itu dibiarkan pergi begitu saja. Kita tidak menyambarnya, padahal kita ingin agar hidup kita berubah. Saya jadi ingat dengan ucapan seorang teman yang dirawat di sebuah rumah sakit jiwa di daerah Parung. Ia tampak begitu senang saat Saya dan keluarga membesuknya. Sedih melihat seorang sarjana yang punya masa depan baik terkerangkeng dalam jeruji rumah sakit bersama orang-orang tidak waras. Saya sampai tidak percaya ia berada di situ. Dibandingkan teman-temannya, ia adalah pasien yang paling waras. Ia bisa menilai ”gila” nya orang di sana satu persatu dan berbicara waras dengan Saya. Cuma, matanya memang tampak agak merah. Waktu Saya tanya apakah ia merasa sama dengan mereka, ia pun protes. ”Gila aja....ini kan gara-gara saudara-saudara Saya tidak mau mengurus Saya. Saya ini tidak gila. Mereka itu semua sakit.....”. Lantas, apa yang kamu maksud ’sakit’?”
”Orang ’sakit’ (gila) itu selalu berorientasi ke masa lalu, sedangkan Saya selalu berpikir ke depan. Yang gila itu adalah yang selalu mengharapkan perubahan, sementara melakukan hal yang sama dari hari ke hari.....,” katanya penuh semangat.” Saya pun mengangguk-angguk.
Pembaca, di dalam bisnis, gagasan, pendidikan, pemerintahan dan sebagainya, Saya kira kita semua menghadapi masalah yang sama. Mungkin benar kata teman Saya tadi, kita semua mengharapkan perubahan, tapi kita tak tahu harus mulai dari mana. Akibatnya kita semua hanya melakukan hal yang sama dari hari ke hari, Jadi omong kosong perubahan akan datang. Perubahan hanya bisa datang kalau orang-orang mau bergerak bukan hanya dengan omongan saja.
Dulu, menjelang Soeharto turun orang-orang sudah gelisah, tapi tak banyak yang berani bergerak. Tetapi sekali bergerak, perubahan seperti menjadi tak terkendali, dan perubahan yang tak terkendali bisa menghancurkan misi perubahan itu sendiri, yaitu perubahan yang menjadikan hidup lebih baik. Perubahan akan gagal kalau pemimpin-pemimpinnya hanya berwacana saja. Wacana yang kosong akan destruktif.
Manajemen tentu berkepentingan terhadap bagaimana menggerakkan orang-orang yang tidak cuma sekedar berfikir, tetapi berinisiatif, bergerak, memulai, dan seterusnya. Get Started. Get into the game. Get into the playing field, Now. Just do it!. Janganlah mereka dimusuhi, jangan inisiatif mereka dibunuh oleh orang-orang yang bermental birokratik yang bisanya cuma bicara di dalam rapat dan cuma membuat peraturan saja. Makanya tranformasi harus bersifat kultural, tidak cukup sekedar struktural. Ia harus bisa menyentuh manusia, yaitu manusia-manusia yang aktif, berinisiatif dan berani maju. Manusia pemenang adalah manusia yang responsif. Seperti kata Jack Canfield, yang menulis buku Chicken Soup for the Soul, yang membedakan antara winners dengan losers adalah “Winners take action…they simply get up and do what has to be done…”. Selamat bergerak!