Sunday, April 25, 2010

Jalan Tol Cipularang

Jalan tol cipularang dibangun diantara pengunungan
diatas tanah kapur serta bebatuan cadas, sehingga
kontur lintasannya selain labil juga bumpy. Selain itu
karena lintasannya di punggung bukit sehingga banyak
tanjakan dan turunan yang curam.
Dan project pembangunan jalan tol ini sangat instant
dan dibangun secara keroyokan oleh beberapa sub
contractor pada tiap ruas nya. Yang paling patut
diwaspadai di sini adalah :

1. Banyak kombinasi tikungan radius panjang (long
turn) dikombinasi dengan tanjakan dan turunan yang
arah sudut chambernya (apex) netral. normalnya pada
sebuah tikungan ketika ada tikungan kiri atau kanan
seharusnya designer merancang sudut permukaan jalan
miring sesuai arah tikungan, hal ini untuk mengurangi
moment sentripetal (gaya buang) akibat gravitasi dan
kecepatan mobil kala menikung. Justru di tol
cipularang banyak yang netral. Hal ini berbahaya
sekali, mobil bisa terbuang menabrak pagar pembatas.

Trik-nya : Usahakan perlambat mobil tiap masuk
tikungan dan jika kondisi jalan sepi bisa dipakai
teknik melambung (WITO: wide in tight out) misal
ketika akan belok kekanan posisi mobil saat masuk
mulut tikungan dimarka kiri, saat ditikungan dan
keluar tikungan bergeser ke marka kanan. Trik ini
cukup ampuh untuk mendapatkan kestabilan saat menikung
pada saat kecepatan diatas 100km/h.

2. Di lintasan antara Padalarang – Sadang ada beberapa
tikungan blind spot, dimana saat menikung kita tidak
tahu arah tikungan tandem yang selanjutnya hal ini
berbahaya untuk rekan-rekan yang tidak hafal lintasan
dan mengemudikan mobil dengan kecepatan di atas
80km/h.

Tipsnya cukup perlambat laju mobil saja tiap ada
tikungan

3. Di tol cipularang di area dekat waduk Jatiluhur
kita akan mendapatkan sebuah fenomena "down draft",
area di mana tempat konsentrasi uap air akibat proses
penguapan di daratan. Maka jangan aneh kalau di siang
hari bolong yang terik di area tersebut terkadang
hujan dan berkabut.

4. Kalau kita cermati di tanjakan Plered disisi kanan
dari arah Jakarta, kita akan melihat sebuah gundukan
hutan kecil yang rapat dan tidak sempat diratakan oleh
buldoser saat pembangunan tol, orang sunda menyebutnya
"leuweung leutik aya angin muiran". Nah kalau rekan –
rekan sering jalan tengah malem saat melintas disitu
perhatikan deh pasti ada yang nyam – nyam.

5. Awas jangan pernah menyalip di bahu kiri jalan tol
cipularang buat yang doyan ngebut, lintasannya hanya
didesain 2 marka saja, berbeda dengan Cikampek dan
Jagorawi.

6. Perhatikan juga terkadang kita akan banyak
menemukan bangkai binatang liar seperti anjing hutan
dan kucing hutan (terkadang celeng) yang bekas
tertabrak, jangan panik.

Semoga bermanfaat buat keselamatan kita semua..

Wednesday, April 21, 2010

Intermilan vs barcelona semi final leg 1

">

Info Lengkap Kuliner di Bandung

GEPUK
• Gepuk Nyonya Yong di Jl. RE Martadinata, Jl. Setia Budhi

LUMPIA, NASI BERKAT, TUMPENG
• Lumpia Semarang, Jl Badak Singa??? (ini engga yakin, deket-deket situ deh)
• Makanan murah meriah dan bisa nongrong khusus malam (pindahan dari J alan Supratman) Ada steak, nasi goreng, bandrek, bajigur, jagung bakar, goreng gorengan, sate, dll Jl. Cihapit (deket jl. Ciliwung Cisangkui gampang deh, engga akan kesasar), cuma sering ada pengamen... siapin aja gocap-an

BABI PANGGANG/NASI CAMPUR (khusus untuk yang senang dan boleh makan)
• Di jalan klenteng berderet-deret, cari aja yang paling rame.. itu yang paling enak..
• Di jalan Kalipah Apo, sore dan malam hari.. biasanya pakai gerobak
• Sate babi RM Wibisana, jalan Rama.. Kangkung Ca-nya juga lumejen!
• Di jalan Klenteng dan Kalipah Apo juga banyak Susu Murni
• Di Sumur Lembang (Susu Murni Lembang, tanya aja.. semua tahu)

PISANG MOLEN
• Kartika sari.. dekat Station Kereta api... segala penjuru tahu.. Tempat makan enak di Bandung Nyam-nyam

NASI GORENG
• Borobudur, Jl. Setiabudi
• Sumber Hidangan, Jl. Braga
• Braga Permai (porsinya gede!)
• Daerah Gerlong, dekat rental Prambanan
• Toko Yu, Jl. Dipati Ukur
• Jl. Bahureksa - depannya SMPK 4 BPK
• Nasi Goreng Bejo, kantin Fisip UNPAR
• Nasi Goreng JL. Rajiman
• Jl. Sadewa
• Jl. Kresna (depan salon, deket lapangan)
• Nasi Goreng Ohar di dalem pasar baru ... yang ini juga enak kalo ngga tau tempatnya tinggal minta tunjukin sama pedagang di sana tentang nasi goreng Ohar.. pasti ditunjukin deh..
• Nasi Goreng Jl. Pasirkaliki. Di sejajaran Gereja Hok Im Tong, sesudah melewati Jl. Semar nah di situ khan banyak orang jualan, cari salah satunya ... enak loh and banyak .....

BASO TAHU
• Borobudur, Jl. Setiabudi
• Baso Panghegar Jl. Holis
• Kingsley, Jl. Veteran, Bungsu (@ Rp. 900)
• Baso Tahu Tegallega, deket Gg. Jaya, pas didepannya Jl. Otista 457 (malem doang, @ Rp. 700,-)
• Baso Tahu Wibisana, Jl. Rama
• Sasa di pengkolan Jl. Supratman
• Sari-sari di deket pengkolan Jl. Ranggamalela- Slt. Agung BATAGOR
• Jl. Purnawarman (dekat pintu keluar tempat parkir Gramedia)

GUDEG
• Jl. Lombok deket EEP (pindahan dari jalan Banda)
• Jl. Surya Sumantri (sejajar museum Barli)
• Gudeg Kabita, Jl. Jend Sudirman seberang rest. Phoenix
• Gudeg Jogya Jl. RE Martadinata
• Jl. Ksatriaan (dulunya gudeg Capitol) - pagi doang
• Jl. Semar dekat gereja Hok Im Tong (adanya ampe siang)
• Gudeg Aloy Jl.Sultan Agung

BASO MALANG
• Jl. Cihampelas, deket wartel/St. East (sore jam lima s.d. malem)
• Jl. Rajiman antara Likmi dan SD Paulus
• Jl. Cipaganti (dekat Mesjid Raya Cipaganti)
• Warung di Jalan Surya Sumantri (buka pagi-siang) sedikit di bawah Maranatha, sebelah kanan kalau masuk dari Terusan Pasteur.
• Sekitar Mesjid Istiqamah Jl. Citarum (antara Rp. 1000 - 2000)
• Bakso malang Jl. Burangrang deket restoran Sedep malem (sore jam 4)

BASO KUAH/MIE
• Depan Hotel Panghegar
• Baso Panghegar Jl. Holis
• Mie Baso pangsit, Jl. Lombok deket prapatan Aceh
• Baso sapi/pangsit/wonton udang kuah di Bakmi Ayam Jakarta, Jl.Cihampelas
• Gang Kebon Karet (Jl. Otista seberang Danamon) ... di sini semacem Pujasera lah .. ada juga makanan yang laen LONTONG KARI (atau Kupat Tahu)
• Deket Gubernuran, masuk gang (alamatnya yang persis, kalau ada yang tahu!!) mentok Jl. Semar (masuk lewat Paskal) - pagi doang
• Gang Kebon Karet (Jl. Otista seberang Danamon) ... di sini semacem pujasera lah .. ada juga makanan yang laen
• [Intan] Jl. Bengawan masuknya dari Jl. Cendana lebih deket (dulu di Jl. Cihapit)
• Mie rica Jl. Kejaksaan (sebelah dekat braga)
• Gg. Bapa Supi
• Gg. Luna (sudirman - andir)
• Jl. Balonggede (masuk dr dalem kaum sebelah kiri)
• Mie Naripan, di perempatan Jl. Sunda dan Naripan
• Baso Panghegar, depan Toko You, Jl. Hasanudin
• Mie Akung, Jl. Lodaya Mie Jl. Kebon Tangkil (Yamien asinnya uenaq)
• Mie Jl. Astana Anyar
• Yamien Medan jalan Tamim ini juga enak.... boleh dicoba lah..
• Kupat Tahu, Lotek, terus ama Mie Ayam ... jalan Alketeri .. ini juga enak tapi yang nyebelin kalo lagi jam makan harus antri.
• Mie Abadi , Jl. Setiabudhi
• Mie Akim, Jl. Rama (baso, baso tahu, nasi tim nya juga enakkkkkk)
• Jl. Banda (Nursijan), MIE KOCOK
• Jl. Gardujati, sejajar dengan restaurant Dunia Baru
• Lomie di Jl. Rama ... yang jualan Kwo Tie tuch KWE TIAUW SAPI, GORENG, SIRAM, BUN, dll..
• Mie tasik di Jl. Gardujati (letaknya kurang lebih depan toko AVIS)

SATE
• sate ayam Jl. Maulana yusuf, seberang Gereja
• sate Jl. Kejaksaan (Jl.Tamblong ke kiri) samping binatu
• sate kambing pak karjan Jl. Pasirkaliki
• sate di depan mie naripan (sore aja)
• sate Madura di jalan Anggrek (masuknya lewat Riau)
• (sate gule) Warung Tegal di deket jalan Tol Pasteur (lewatnya dari Maranatha ke paskal)
• Sate Hadori di seberang Stasiun KA (pangkalan Angkot) masuknya lewat Jl. Kebonjati .. setelah liat Jl. Dulatip, belok kanan
• Sate kambing Jl.Balonggede ... (seberang Palaguna Plaza) masuk lewat Dalem Kaum .. sebelah kiri
• Sate Ayam Jl. Gatot Subroto (pujasera)
• Jl. Karang anyar (Bareng tukang juice)
• Jl. Aceh (blk. tukang besi, 100 m dari stopan)
• Sate ayam Blora, Jl. Pasirkaliki. Dari selatan, sebelum perempatan Pajajaran PsKaliki sebelah kanan....di trotoar, malem aja...

AYAM GORENG
• Jl. Panaitan (Ayam Goreng Nikmat)
• Jl. Semar Surya Sumantri (Ayam Semar)
• Jl. Ayam Goreng Brebes, arah ke Lembang (pas belokan ke kanan, sebelum pom bensin).
• Ayam Goreng / Bakar + usus + lalap + sambel Ngudi Rahayu tempatnya di Jl. Lombok depannya RCTI ..
• Ayam Suniaraja (Pojokan, depan Hotel Panghegar)
• Ayam Goreng Tepung Lamping, Jl. Lamping, Cipaganti
• Ayam goreng Ma Uneh, Pajajaran (sore jam 5) - deket tempat orang buta
• Ayam Goreng Facktoy (Warung di Suniaraja), deket Hotin
• Ayam Jogja Jl. Putri dan Jl Kejaksaan
• Ayam POP Ciumbeluit atas, sesudah UNPAR
• Ayam rica di Jl Setiabudhi (masuk gang) kira-kira 200m setelah NHII sebelah kiri
• Sebelahnya ayam goreng Brebes dan sebelahnya ayam goreng 2001, Lembang.... (sambelnya lebih enak dari Brebes)
• Ayam goreng Raben, Ciumbeluit

BUBUR AYAM
• Jl. Asia Afrika (deket PR)
• Gg. Kasmin - Jend. Sudirman
• Jl. Jend. Sudirman, lewat caringin sebelah kanan, daerah jamika (malem)
• Perempatan Pasteur-Paskal, deket rumah makan Naya
• Mang Oyo, Dekat RS. Sumber Asih, depan lapangan, di depan Jl. H. Hasan H. Wahid (daerah Dipati Ukur)
• Jl. Pajajaran (dari arah IPTN - melewati jalan Pandu sekitar 20-40 meteran, terletak di sebelah kiri) PEMPEK
• Pempek Rama, Jl. Rama -- cobain pempek bakarnya!
• Jl. Karang Anyar, sedikit di bawah pempek Setiabudhi masuk lagi ke dalam gang.
• Pempek Pak Raden juga enak .... Jl. Rama.
• Pempek di pertigaan Kalipah Apo- Otista...di sebelah kiri..tempatnya kecil

RONDE JAHE
• Jl. Burangrang, Martabak San Fransisco
• Jl. Alketeri , Asia Afrika
• Jl. Sumatera (seberang bioskop Regent)
• [Intan] Pujasera di Jl. Karapitan yang satu arah, sebelon bioskop Artha

LOTEK
• Lotek Kalipah Apo, Jl. Ciguriang - sebelah King Shopping
• Jl.Mahmud (jam - jam Sekolah) ada nasi bakmoi ama rujak juga...
• Jl. **** akbar (deket Kartika Sari) SWIKEE (kodok nih)
• Jl Cibadak pengkolan jl Cibadak-astanaanyar.
• (toko ?) Jatiwangi Jl. Cihampelas.
• Jl. Gandapura, sebelah Next Computer PEUYEUM
• Pasar Sederhana (alamat lebih detil menyusul)
• Di pinggiran Jl. Cihampelas banyak yang ngejual SOP KAKI SAPI
• Di ujung Jalan Banceuy, seberang restoran Hotin. Namanya Sop Kaki / Babat Jakarta.

MASAKAN JEPANG
• Warung Jepang, deket simpangan Karang Anyar - Astana Anyar
• Hanamasa, Inazuki, Miyazaki (cocok banget untuk ntraktir temen kalo ul-tah, lulus dsb)
• [Intan] Teppan Express di Jl. Pasirkaliki

MASAKAN MANDARIN
• Chinese Food, Jl. Sunda, persis seberang Yogya Dept. Store
• Jl. Paskal, depan Hotel Familie II (sidewalk alias pinggir jalan)
• Masakan Mandarin di Jalan Yo Soen Bie... yang enak sapi cah kailan, ayam nanking,.. dan masih banyak lagi
• Rose, Jl. Ahmad Yani (rekomendasi : cah kangkung, ayam cah shantung)
• A Siong, Jl. Kebon Kawung (sejajaran dengan martabak Canada)

STEAK
• Pasadena, di daerah Sukajadi. Dari bawah (arah pasirkaliki) lurus terus sampe pom bensin, trus ada perempatan, belok kiri, langsung kiri lagi,udah nyampe.
• Milala, Jl. Lombok dekat SMAN 5
• (STEAK a la Jepang) Ichiban, Jl. Abd. Rahman Saleh
• Di sebelahnya ENHAII, d sebelah bawahnya....agak masuk tempatnya.
• Taboo, Jl. Burangrang. Kalo nggak salah di sebelahnya Wartel, rada deket sama BankBali.
• K'One El's - ada di belakang Unpar (favorit anak arsitek kalo lagi studio) Yang ini mah ada chicken steak, mie premix, nasi goreng, Bitter Ballen, Lumpia
• Jl. Sadewa lumayan juga .... cuman suka rameeeee

RUJAK/ASINAN
• Jl. Tengku Angkasa, Dipati Ukur
• Jl. Kalipah Apo , tempat lotek Kalipah apo
• Jl. Kelenteng
• Jl. Macan
• Rujaknya sumber sari wowwww enak

KUPAT TAHU
• Pasar Balubur, di belakang tukang buah, persis pinggir Jl. Kebon Bibit, depan apotik
• Jl. Putri (ujung) Tahu Yun Sen, Jl. Jendral Sudirman
• Kupat Tahu di Jl. Gempol Wetan (deket pasar, pagi doang)
• Kupat tahu petis di pertigaan Jl. Reog Jl. Angklung
• Kupat tahu petis di Jl. Pungkur, di sebelah Bengkel Teknik Willy's

SOTO
• Soto Bandung dan Aneka Jajanan Buka Puasa Jl.Macan, Buah Batu
• Soto Po Jl. Kelenteng
• Soto Po Jl. Veteran (sebelum Jl.A.Yani, setelah Jl. Sunda)
• Soto Banjir Jl. Astana Anyar

KUO TIE
• Kuo Tie Santung, Jl, Pasirkoja (tapi mahal pisan, tapi enak...)
• Kuo Tie di Jl Cibadak, semuanya enak.....

Tuesday, April 20, 2010

Fakta Oral Seks yang Belum Banyak Diketahui


Vera Farah Bararah - detikHealth


Jakarta, Oral seks bukan lagi hal tabu untuk diucapkan, karena banyak orang yang terang-terangan mengaku melakukannya. Tapi ada beberapa fakta oral seks yang belum banyak diketahui masyarakat.

Oral seks bisa menjadi bagian yang sehat dan menyenangkan dan tak sedikit juga pasangan suami istri yang melakukannya.

Tapi ada beberapa fakta lain yang tidak diketahui mengenai oral seks, seperti dikutip dari WebMD, Selasa (20/4/2010), yaitu:

1. Oral seks terkait dengan kanker tenggorokan
Otis Brawley, MD dari American Cancer Society menuturkan seseorang bisa terkena kanker tenggorokan dari oral seks. Virus HPV (human papillomavirus) yang ditularkan selama melakukan oral seks inilah yang dapat menyebabkan kanker. Para peneliti telah menemukan bahwa kanker oropharyx (tengah tenggorokan) dan amandel kemungkinan disebabkan oleh HPV.

Pada awal tahun 2000, para ilmuwan menggunakan tes DNA untuk menemukan HPV 16 pada beberapa kanker terbaru serta melihat kaitannya dengan aktivitas seksual. Berdasarkan studi dalam The New England Journal of Medicine tahun 2007 menunjukkan risiko kanker orofaringeal lebih besar pada orang yang memiliki banyak pasangan oral seks.

Brawley mengungkapkan tidak jelas metode apa yang bisa dilakukan sebagai pencegahan terbaik, tapi kesadaran masyarakat dan juga pengetahuan mengenai HPV dan oral seks turut mempengaruhi.

2. Oral seks meningkatkan hubungan orang dewasa
Seorang terapis seks LouAnne Cole Weston, PhD menuturkan diantara orang dewasa, oral seks bisa menyebabkan stres bagi beberapa pasangan tapi bisa juga meningkatkan keintiman untuk orang lain. Stres yang terkait dengan oral seks biasanya berkaitan dengan masalah kebersihan pasangannya. Terkadang tidak semua pasangan mau menerima oral seks, dinamika daya seksual inilah yang kemungkinan menjadi bagian dari pro dan kontra oral seks.

"Beberapa orang ada yang menolak melakukan hal ini karena merasa ditaklukan. Tapi bagi orang lain, pengalaman oral seks bisa menjadi penguat dan keintiman suatu hubungan," ujar Weston.

3. Oral seks bukan seks yang aman, tapi memiliki risiko
Beberapa infeksi menular seksual seperti HIV, herpes, sifilis, gonore, HPV dan virus hepatitis dapat ditularkan melalui oral seks. Terri Warren RN pemilik Westover Heights Clinic di Portland mengungkapkan bahwa oral seks bukanlah seks yang aman. Risiko yang timbul tergantung dari banyak hal seperti berapa banyak jumlah pasangan, jenis kelamin dan adakah tindakan khusus yang terkait dengan oral seks ini.

Kebanyakan orang tidak menggunakan perlindungan saat melakukan oral seks, hal ini kemungkinan karena tidak banyaknya orang yang tahu bahwa penyakit seksual menular bisa menyebar lewat oral. Meskipun risiko yang ditularkan tidak sebesar seks vaginal atau dubur, tapi perilaku seks ini juga tetap menimbulkan risiko.

4. Oral seks banyak dilakukan kaum remaja
Bonnie Halpern-Felsher, PhD, seorang profesor pediatri di University of California, San Francisco menuturkan kebanyakan remaja tidak melihat perilaku seks ini sebagai sesuatu yang sangat berisiko. Dibandingkan dengan seks vagina, mereka menganggap oral seks bukanlah masalah yang besar. Kebanyakan remaja berpikir, oral seks tidak akan menempatkannya dalam risiko masalah kesehatan sosial, emosional atau segala hal yang biasa dilaporkan jika melakukan seks vagina.

Ketidaktahuan mereka mengenai risiko oral seks membuatnya berpikir bahwa tindakan ini lebih aman untuk usia remaja.detik

Monday, April 19, 2010

PEMBERDAYAAN MADRASAH

PEMBERDAYAAN MADRASAH
Written by Arief Furchan
Saturday, 14 November 2009 20:19


PEMBERDAYAAN MADRASAH DAN
TANTANGAN GLOBALISASI i

Oleh:
Arief Furchan ii

Pendahuluan

Lembaga pendidikan Islam (pesantren, madrasah, sekolah dan perguruan tinggi Islam) mempunyai misi penting yaitu mempersiapkan generasi muda ummat Islam untuk ikut berperan bagi pembangunan ummat dan bangsa di masa depan. Pentingnya misi lembaga pendidikan Islam ini disebabkan karena hampir seratus persen siswa atau mahasiswa yang belajar di lembaga pendidikan Islam adalah anak-anak dari keluarga santriiii. Hal ini berbeda dengan keadaan di sekolah atau perguruan tinggi umum yang siswa atau mahasiswanya merupakan campuran antara anak keluarga santri dan keluarga abangan. Apabila kualitas pendidikan yang mereka peroleh di madrasah bagus, maka, insya Allah, mereka akan menjadi orang yang berkualitas dan akan memainkan peran penting sebagai pemimpin ummat, masyarakat, dan bangsa. Sebaliknya, apabila kualitas pendidikan yang mereka peroleh di madrasah tidak bagus, maka kemungkinan mereka untuk berperan dalam percaturan bangsa akan menjadi amat kecil. Salah-salah, mereka akan menjadi bagian problem masyarakat dan bukan bagian penyelesaian problem masyarakat.

Madrasah adalah perkembangan modern dari pendidikan pesantren. Menurut sejarah, jauh sebelum Belanda menjajah Indonesia, lembaga pendidikan Islam yang ada adalah pesantren yang memusatkan kegiatannya untuk mendidik siswanya mendalami ilmu agama. Ketika pemerintah penjajah Belanda membutuhkan tenaga terampil untuk membantu administrasi pemerintah jajahannya di Indonesia, maka diperkenalkanlah jenis pendidikan yang beroritentasi pekerjaan. Proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia pada tahun 1945 ternyata melahirkan kebutuhan akan banyak tenaga terdidik dan terampil untuk menangani administrasi pemerintahan dan juga untuk membangun negara dan bangsa. Untuk itu, pemerintah lalu memperluas pendidikan model barat yang dikenal dengan sekolah umum itu. Untuk mengimbangi kemajuan zaman itu, di kalangan ummat Islam santri timbul keinginan untuk mempermodern lembaga pendidikan mereka dengan mendirikan madrasah.

Perbedaan utama madrasah dengan pesantren terletak pada sistem pendidikannya. Madrasah menganut sistem pendidikan formal (dengan kurikulum nasional, pemberian pelajaran dan ujian yang terjadwal, bangku dan papan tulis seperti umumnya sekolah model Barat) sementara pesantren menganut sistem non-formal (dengan kurikulum yang sangat bersifat lokal, pemberian pelajaran yang tidak seragam, sering tanpa ujian untuk mengukur keberhasilan belajar siswa, dsb.). Ciri lain yang umumnya membedakan keduanya adalah adanya mata pelajaran umum di madrasah. Penambahan mata pelajaran umum pada kurikulum madrasah ini tidak berjalan seketika, melainkan terjadi secara berangsur-angsur. Pada awalnya, kurikulum madrasah masih 100% berisi pelajaran agama, tanpa ada pelajaran umum (Jadi, seperti pesantren, hanya di madrasah ada bangku, papan tulis, ulangan, ujian, dsb.) Lulusan madrasah pada masa itu tidak dapat melanjutkan pelajarannya ke sekolah umum yang lebih tinggi, bahkan juga tidak dapat pindah ke sekolah umum yang sejenjang, karena memang kurikulumnya berbeda. Orang tua yang ingin mendidik anaknya dalam ilmu agama dan ilmu umum terpaksa harus menyekolahkan anaknya di dua tempat, di sekolah umum dan di madrasah. Pada tahun 1975, ada surat keputusan bersama tiga menteri (Menag, Mendikbud, dan Mendagri) yang menetapkan bahwa lulusan madrasah dianggap setara dengan lulusan sekolah umum dan lulusan madrasah dapat melanjutkan ke sekolah umum yang lebih tinggi dan siswa madrasah boleh berpindah ke sekolah umum yang sama jenjangnya. Demikian pula sebaliknya. Kompensasi dari kesetaraan itu adalah bahwa 70% dari kurikulum madrasah harus berisi mata pelajaran umum. Kini, berdasarkan kurikulum madrasah 1994, kurikulum madrasah harus memuat 100% kurikulum sekolah umum. Dalam undang-undang no. 2 tahun 1989 tentang Sistem Pendidikan Nasional, madrasah dikategorikan sebagai Sekolah Umum yang Berciri Islam (SUCI).

Minat ummat Islam terhadap madrasah sebenarnya cukup tinggi. Di beberapa daerah, jumlah siswa madrasah Ibtidaiyah dan Tsanawiyah bahkan lebih banyak daripada jumlah siswa Sekolah Dasar atau SLTP. Di mata mereka, madrasah memiliki beberapa kelebihan jika dibandingkan dengan sekolah umum. Madrasah, terutama yang ada di dalam pondok pesantren, memberikan bekal mental keagamaan (keimanan dan ketaqwaan) yang kuat kepada siswanya. Dengan bekal mental yang kuat ini, diharapkan, apabila mereka menjadi pemimpin di kemudian hari, mereka akan menjadi pemimpin yang jujur, amanah, dan adil.

Sayang, kualitas lembaga yang mengemban misi penting ini, menurut banyak pengamat, amat memprihatinkan. Kualitas pendidikan di madrasah yang ada di luar pondok, terutama yang yayasannya kurang kuat, sering berada di bawah standar, baik dilihat dari segi pendidikan agama maupun dari segi pendidikan umum. Di bidang pendidikan agama madrasah ini kalah dari madrasah yang ada di dalam pondok dan, di bidang pendidikan umum ia kalah dari sekolah umum yang ada di sekitarnya. Madrasah yang ada di dalam pondok masih agak lumayan, walaupun kualitas pendidikan umumnya mungkin kalah jika dibandingkan dengan standar sekolah umum tetapi di bidang pendidikan agama kebanyakan dari mereka memiliki kualitas di atas standar. Tentu saja, kekecualian-kekecualian juga ada. Madrasah yang kualitas pendidikan umumnya lebih tinggi dari sekolah umum, seperti MIN Malang I, juga ada, walau sedikit sekali.

Persoalan ini menjadi makin serius apabila dikaitkan dengan isu besar akhir-akhir ini, yakni globalisasi. Kalau banyak orang mengatakan bahwa bangsa Indonesia belum siap untuk memasuki era globalisasi, maka lulusan madrasah dikhawatirkan lebih tidak siap lagi menghadapi era globalisasi ini. Kaitan antara globalisasi dan kesiapan madrasah menghadapinya itulah yang akan menjadi pokok bahasan makalah ini. Makalah ini mula-mula akan membahas apa itu globalisasi dan apa ancaman serta peluang yang diberikannya kepada kita, para pengelola pendidikan Islam ini. Berikutnya akan dibahas apa persyaratan agar seseorang dapat menghindari ancaman dan memanfaatkan peluang yang ditimbulkan oleh globalisasi itu. Terakhir, akan dibicarakan apa yang harus dilakukan oleh madrasah atau lembaga pendidikan Islam agar lulusannya dapat tetap memainkan peran dalam masyarakat di era globalisasi.

Era Globalisasi di Indonesia

Krisis yang melanda Indonesia saat ini menyadarkan kita bahwa kita kini bukan lagi sedang menghadapi era globalisasi, melainkan sudah memasuki era tersebut. Krisis moneter yang semula melanda Thailand dua tahun lalu kemudian merembet ke negara-negara ASEAN lainnya dan akhirnya juga melanda Indonesia. Dampak dari krisis yang semula bersifat ekonomis itu ternyata melebar menjadi krisis politik dan sosial yang sampai saat ini, sesudah dua tahun, belum kunjung selesai.

Globalisasi adalah suatu proses proses mendunia akibat kemajuan-kemajuan di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, terutama di bidang telekomunikasi dan transportasi. Globalisasi mengakibatkan orang tidak lagi memandang dirinya sebagai hanya warga suatu negara, melainkan juga sebagai warga masyarakat dunia. Ia tidak lagi menganggap benar nilai-nilai yang selama ini dianut oleh masyarakat kampung, kota, propinsi, atau bangsanya, melainkan mulai membandingkannya dengan nilai-nilai yang dia pelajari dari bangsa lain. Dalam bekerja pun, ia tidak lagi memandang wilayah negaranya sebagai tempat mencari nafkah, melainkan ia meluaskan pandangannya ke seluruh kawasan dunia sebagai lahan tempat ia mencari nafkah. Contoh rakyat Indonesia yang berwawasan global adalah TKI (Tenaga Kerja Indonesia) yang bekerja di luar negeri.

Globalisasi di bidang ekonomi telah menimbulkan desakan-desakan agar diberlakukan perdagangan bebas antar bangsa. Beberapa negara telah membentuk persekutuan di bidang ekonomi: Masyarakat Ekonomi Eropa (MEE), AFTA (Asean Free Trade Area), dan APEC untuk kawasan Asia Pasifik.

Peluang dan Ancaman Globalisasi

Globalisasi ini membawa dampak positif dan negatif bagi kepentingan bangsa dan ummat kita. Dampak positif, misalnya, makin mudahnya kita memperoleh informasi dari luar sehingga dapat membantu kita menemukan alternatif-alternatif baru dalam usaha memecahkan masalah yang kita hadapi. (Misalnya, melalui internet kini kita dapat mencari informasi dari seluruh dunia tanpa harus mengeluarkan banyak dana seperti dulu. Demikian pula, dalam hal tenaga kerja, dana, maupun barang). Di bidang ekonomi, perdagangan bebas antar negara berarti makin terbukanya pasar dunia bagi produk-produk kita, baik yang berupa barang atau jasa (tenaga kerja).

Dampak negatifnya adalah masuknya informasi-informasi yang tidak kita perlukan atau bahkan merusak tatanan nilai yang selama ini kita anut. Misalnya, budaya perselingkuhan yang dibawa oleh film-film Italy melalui TV, gambar-gambar atau video porno yang masuk lewat jaringan internet, majalah, atau CD ROM, masuknya faham-faham politik yang berbeda dari faham politik yang kita anut, dsb. Di bidang ekonomi, perdagangan bebas juga berarti terbukanya pasar dalam negeri kita bagi barang dan jasa dari negara lain. Kita terpaksa harus bersaing dengan produk dan tenaga kerja asing di negara kita sendiri. Para pendatang asing yang, karena terpaksa, harus lebih ulet dan keras bekerja biasanya lebih berhasil daripada para penduduk domestik sehingga kesenjangan sosial tak terhindarkan dan kecemburuan sosial pun mudah timbul. Kalau kita kalah bersaing, kita akan menjadi penonton di negeri sendiri. (Contoh yang sudah terjadi adalah perfilman nasional).

Menghindari globalisasi sebagai proses alami ataupun menghilangkan sama sekali dampak negatif globalisasi itu barangkali tidak mungkin. Mau tidak mau, suka tidak suka, siap tidak siap, kita harus menghadapi globalisasi ini dan menerima segala dampaknya, negatif maupun positif. Oleh karena itu, tantangan yang kita hadapi sebagai kelompok elit ummat adalah: Bagaimana kita dapat memanfaatkan semaksimal mungkin dampak positif (peluang) globalisasi itu dan meminimalkan dampak negatif (ancaman) nya. Kalau pertanyaan itu diarahkan kepada kita para pengelola lembaga pendidikan Islam ini, maka pertanyaan itu akan menjadi: Bagaimana lembaga pendidikan kita dapat menyiapkan lulusan yang akan bisa survive dalam era globalisasi ini, tetap dapat memainkan peranan penting dalam kehidupan global tanpa kehilangan jati dirinya sebagai muslim Indonesia.

Kunci Keberhasilan di Era Globalisasi

Perjanjian Perdagangan Bebas Antar Negara akan menimbulkan persaingan antar bangsa dalam memperebutkan pengaruh dan ekonomi. Hukum persaingan di mana-mana adalah sama, yaitu siapa yang unggul, dialah yang akan menjadi pemenangnya. Mereka yang tidak mempunyai keunggulan, akan menjadi pecundang. Dalam bahasa dunia dewasa ini, keunggulan yang amat menentukan adalah keunggulan di bidang ekonomi dan iptek. Inilah mata uang (currency) dalam kompetisi internasional dewasa ini. Persaingan di bidang ekonomi dan iptek ini berarti persaingan di bidang kualitas sumber daya manusia. Hanya bangsa yang memiliki SDM yang unggul di bidang ekonomi dan iptek lah yang akan keluar sebagai pemenang dalam kompetisi internasional ini.

Karena pendidikan adalah “usaha sadar suatu bangsa untuk membentuk generasi mudanya agar menjadi manusia sesuai yang dia idam-idamkan”, maka tantangan yang dihadapkan oleh globalisasi kepada pendidikan nasional adalah: mampukah pendidikan nasional menghasilkan manusia-manusia Indonesia yang berkualitas sehingga mampu memenangkan persaingan antar bangsa (atau setidaknya survive) dalam era globalisasi itu?

Melalui repelita-repelita, pemerintah Indonesia telah berusaha untuk membangun bangsa ini dengan prioritas utama di bidang ekonomi (kesejahteraan duniawi). Ekonomi Indonesia yang dulu bertumpu pada pertanian (ekonomi agraris) secara bertahap diubah menjadi bertumpu pada industri (ekonomi industri). Perubahan ini tentu saja mengakibatkan perubahan kebutuhan tenaga kerja (kini pekerja pabrik lebih dibutuhkan daripada petani). Orientasi produk Indonesia pun kini beralih ke pasar internasional untuk mendapatkan lebih banyak devisa bagi pembangunan bangsa. Untuk memenuhi kebutuhan tenaga kerja di zaman industrialisasi ini, dan untuk meningkatkan daya saing bangsa Indonesia di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi, pemerintah berkeinginan untuk mengubah komposisi mahasiswa di Indonesia dari yang, di tahun 1993/1994, 73% berada pada bidang studi ilmu sosial, 14% pada bidang studi IPA, dan 13% pada bidang studi Teknik menjadi 30% di bidang sosial, 25% di bidang IPA, dan 45% di bidang Teknik pada akhir PJP II.

Peran Madrasah dalam Menghadapi Globalisasi

Di muka telah dikemukakan bahwa madrasah menempati peran strategis bagi pendidikan generasi muda ummat Islam karena di sanalah tempat kebanyakan anak para santri mempersiapkan diri untuk menjalankan peran penting mereka bagi masyarakat di kemudian hari. Dalam konteks mempersiapkan anak didik menghadapi perubahan zaman akibat globalisasi ini pun madrasah (lembaga pendidikan Islam) memiliki peran yang amat penting. Keberhasilan madrasah dalam menyiapkan anak didik menghadapi tantangan masa depan yang lebih kompleks akan menghasilkan lulusan yang akan menjadi pemimpin ummat, pemimpin masyarakat, dan pemimpin bangsa yang ikut menentukan arah perkembangan bangsa ini. Sebaliknya, kegagalan madrasah dalam menyiapkan anak didik menghadapi tantangan masa depan akan menghasilkan lulusan-lulusan yang frustrasi, tersisih, dan menjadi beban masyarakat. Naudzubillahi min dzalik.

Dibandingkan dengan pendidikan di sekolah umum, madrasah mempunyai misi yang mulia. Ia bukan saja memberikan pendidikan umum (seperti halnya sekolah umum) tetapi juga memberikan pendidikan agama (melalui pelajaran agama dan penciptaan suasana kegamaan di madrasah) sehiingga, kalau pendidikan ini berhasil, para lulusannya akan dapat hidup bahagia di dunia ini (biasanya diukur secara ekonomis) dan hidup bahagia di akhirat nanti (karena ketaatannya pada ajaran agama)iv. Madrasah yang hanya menekankan pendidikan agama dan mengabaikan pendidikan umum mungkin hanya akan mampu memberikan potensi untuk bahagia di akhirat saja (walaupun ini masih lebih baik daripada hanya memperoleh kebaikan di dunia tanpa memperoleh kebahagiaan di akhirat).

Dalam kaitannya dengan era globalisasi dan perdagangan bebas yang penuh dengan persaingan ini, madrasah harus juga menyiapkan anak didiknya untuk siap bersaing di bidang apa saja yang mereka masuki. Ini dimaksudkan agar lulusan madrasah tidak akan terpinggirkan oleh lulusan sekolah umum dalam memperebutkan tempat dan peran dalam gerakan pembangunan bangsa. Mengingat dalam UUSPN (Undang-Undang tentang Sistem Pendidikan Nasional), madrasah dikategorikan sebagai sekolah umum, maka lulusan madrasah pun berhak melanjutkan belajarnya ke perguruan tinggi umum, baik Fakultas Ilmu Sosial maupun Fakultas Ilmu Eksaktav. Terbukanya peluang untuk memasuki perguruan tinggi umum ini harus dimanfaatkan oleh madrasah sebaik mungkin, terutama untuk Fakultas Ekonomi, Teknik, dan Eksakta, fakultas-fakultas yang selama ini dijauhi oleh lulusan madrasah. Hal ini disebabkan karena bidang-bidang ilmu itulah yang diperkirakan akan memainkan peran penting bagi pembangunan nasional pada masa-masa mendatang. Untuk itu, madrasah harus meningkatkan kualitas pelajaran ilmu eksakta seperti matematika, fisika, dan biologi. Madrasah harus mendorong para santrinya untuk mau bekerja di bidang ekonomi, teknik, dan ilmu eksakta murni agar bidang itu tidak hanya dikuasai oleh lulusan non-madrasah yang belum tentu memiliki mental keagamaan yang kuatvi.

Agar lulusan madrasah memiliki wawasan global, yang memandang bahwa seluruh muka bumi milik Allah ini adalah tempat mengabdi, maka madrasah pun harus memiliki wawasan global. Bagaimana mungkin madrasah yang tidak memiliki wawasan global dapat menghasilkan lulusan yang memiliki wawasan global?vii Madrasah harus mempersiapkan anak didiknya agar dapat melanjutkan studi atau bekerja di luar negeri. Untuk ini, maka penguasaan ketrampilan berbahasa asing (terutama Arab dan Inggris) menjadi amat penting. Demikian pula pengenalan budaya dan bangsa asing.


Penutup

Makalah ini telah mencoba membahas masalah tantangan globalisasi yang dihadapkan kepada lembaga pendidikan Islam, khususnya madrasah. Sebagai lembaga pendidikan yang mempersiapkan generasi muda ummat Islam untuk masa depan, madrasah diharapkan mampu menghasilkan lulusan yang akan mampu memainkan peran penting di semua sektor kehidupan bangsa, baik itu sektor agama, sosial, ekonomi, politik, ilmu pengetahuan dan teknologi. Madrasah diunggulkan daripada sekolah umum karena madrasah memberikan pendidikan agama (yang lebih baik daripada sekolah umum) di samping pendidikan umum (yang sama dengan sekolah umum). Persoalan yang masih dihadapi madrasah saat ini adalah masifh rendahnya standar kualitas pendidikan umum yang diberikannya di madrasah. Hal ini mungkin disebabkan oleh karena kurang disadarinya peran penting pendidikan umum itu bagi kelanjutan peran ummat dalam percaturan pembangunan nasional. Namun, dampak dari kekurang sadaran akan peran penting pendidikan umum, terutama di bidang teknologi dan ilmu eksakta, ini akan menyebabkan sektor-sektor ekonomi, politik, ilmu pengetahuan dan teknologi yang amat menentukan arah pembangunan nasional terpaksa diserahkan kepada lulusan non-madrasah. Sebelum terlambat, madrasah disarankan untuk lebih memperhatikan masalah kualitas pendidikan umum ini bagi para santrinya.



i Makalah disajikan dalam seminar sehari di pondok pesantren Zainul Hasan Genggong, 25 April 1999.
ii Pembantu Rektor I, IAIN Sunan Ampel Surabaya; dosen Program Pasca Sarjana, IAIN Sunan Ampel Surabaya.
iii Istilah santri di sini diartikan sebagai kelompok masyarakat Muslim yang taat menjalankan ajaran agama Islam. Istilah ini dipertentangkan dengan isitlah abangan seperti dipopulerkan oleh Geertz dalam The Religion of Java, yaitu kelompok masyarakat Muslim yang tidak menjalankan ajaran agama.
iv Memperoleh kebahagiaan di dunia dan kebahagiaan di akhirat adalah doa dari setiap Muslim
v Di Unisma, misalnya, kini makin banyak lulusan madrasah yang memasuki Fakultas Teknik.
vi Kalau kita ingin agar tidak terjadi korupsi di Departemen Keuangan, misalnya, maka harus banyak lulusan madrasah yang dapat masuk ke Departemen Keuangan itu.
vii Contoh madrasah yang memiliki wawasan global adalah madrasah di Pondok Modern Gontor yang tidak mau mengikuti kurikulum madarasah nasional dan ebtanas madrasah sehingga lulusannya tidak diperbolehkan masuk ke perguruan tinggi di Indonesia (termasuk IAIN). Kebanyakan lulusannya berkeingan untuk melanjutkan studinya ke Timur Tengah yang mengakui ijazahnya.
Last Updated on Thursday, 03 December 2009 08:28
dari milis tetangga

kekuatan memaafkan orang lain. (True story: tie yellow ribbon

Pada tahun 1971 surat kabar New York Post menulis kisah nyata tentang seorang pria yang hidup di sebuah kota kecil di White Oak, Georgia, Amerika. Pria ini menikahi seorang wanita yang cantik dan baik, sayangnya dia tidak pernah menghargai istrinya. Dia tidak menjadi seorang suami dan ayah yang baik. Dia sering pulang malam- malam dalam keadaan mabuk, lalu memukuli anak dan isterinya.

Satu malam dia memutuskan untuk mengadu nasib ke kota besar, New York. Dia mencuri uang tabungan isterinya, lalu dia naik bis menuju ke utara, ke kota besar, ke kehidupan yang baru. Bersama-sama beberapa temannya dia memulai bisnis baru. Untuk beberapa saat dia menikmati hidupnya. Sex, gambling, drug. Dia menikmati semuanya.

Bulan berlalu. Tahun berlalu. Bisnisnya gagal, dan ia mulai kekurangan uang. Lalu dia mulai terlibat dalam perbuatan kriminal. Ia menulis cek palsu dan menggunakannya untuk menipu uang orang. Akhirnya pada suatu saat naas, dia tertangkap. Polisi menjebloskannya ke dalam penjara, dan pengadilan menghukum dia tiga tahun penjara.

Menjelang akhir masa penjaranya, dia mulai merindukan rumahnya. Dia merindukan istrinya. Dia rindu keluarganya. Akhirnya dia memutuskan untuk menulis surat kepada istrinya, untuk menceritakan betapa menyesalnya dia. Bahwa dia masih mencintai isteri dan anak-anaknya.

Dia berharap dia masih boleh kembali. Namun dia juga mengerti bahwa mungkin sekarang sudah terlambat, oleh karena itu ia mengakhiri suratnya dengan menulis, “Sayang, engkau tidak perlu menunggu aku.

Namun jika engkau masih ada perasaan padaku, maukah kau nyatakan?

Jika kau masih mau aku kembali padamu, ikatkanlah sehelai pita kuning bagiku, pada satu-satunya pohon beringin yang berada di pusat kota. Apabila aku lewat dan tidak menemukan sehelai pita kuning, tidak apa-apa. Aku akan tahu dan mengerti. Aku tidak akan turun dari bis, dan akan terus menuju Miami. Dan aku berjanji aku tidak akan pernah lagi menganggu engkau dan anak-anak seumur hidupku.”

Akhirnya hari pelepasannya tiba. Dia sangat gelisah. Dia tidak menerima surat balasan dari isterinya. Dia tidak tahu apakah isterinya menerima suratnya atau sekalipun dia membaca suratnya, apakah dia mau mengampuninya? Dia naik bis menuju Miami, Florida, yang melewati kampung halamannya, White Oak. Dia sangat sangat gugup. Seisi bis mendengar ceritanya, dan mereka meminta kepada sopir bus itu, “Tolong, pas lewat White Oak, jalan pelan-pelan…kita mesti lihat apa yang akan terjadi…”

Hatinya berdebar-debar saat bis mendekati pusat kota White Oak. Dia tidak berani mengangkat kepalanya. Keringat dingin mengucur deras.

Akhirnya dia melihat pohon itu. Air mata menetas di matanya…

Dia tidak melihat sehelai pita kuning…

Tidak ada sehelai pita kuning….

Tidak ada sehelai……

Melainkan ada seratus helai pita-pita kuning….bergantungan di pohon beringin itu…Ooh…seluruh pohon itu dipenuhi pita kuning…!!!!!!!!!!!!

Kisah nyata ini menjadi lagu hits nomor satu pada tahun 1973 di Amerika. Sang sopir langsung menelpon surat kabar dan menceritakan kisah ini. Seorang penulis lagu menuliskan kisah ini menjadi lagu, “Tie a Yellow Ribbon Around the Old Oak Tree”, dan ketika album ini di-rilis pada bulan Februari 1973, langsung menjadi hits pada bulan April 1973. kaskus

Arti Sebenarnya Lagu ILIR - ILIR

Arti Sebenarnya Lagu ILIR - ILIR

ilir, ilir-ilir
tandure wus sumilir
tak ijo royo-royo
tak sengguh temanten anyar

Bait di atas di atas secara harafiah menggambarkan hamparan tanaman
padi di sawah yang menghijau, dihiasi oleh tiupan angin yang
menggoyangkannya dengan lembut. Tingkat ke-muda-an itu dipersamakan
pula dengan pengantin baru. Jadi ini adalah penggambaran usia muda
yang penuh harapan, penuh potensi, dan siap untuk berkarya.

Bocah angon, bocah angon
penekno blimbing kuwi
lunyu-lunyu penekno
kanggo mbasuh dodot-iro

Anak gembala,
panjatlah [ambillah] buah belimbing itu [dari pohonnya].
Panjatlah meskipun licin,
karena buah itu berguna untuk membersihkan pakaianmu.

Buah belimbing yang seringkali bergigir lima itu melambangkan lima
rukun Islam; dan sari-pati buah itu berguna untuk membersihkan
perilaku dan sikap mental kita. Ini harus kita upayakan betapapun
licinnya pohon itu, betapapun sulitnya hambatan yang kita hadapi.

Anak gembala dapat diartikan sebagai anak remaja yang masih polos
dan masih dalam tahap awal dari perkembangan spiritualnya. Konotasi
inilah yang sering muncul seketika bila orang Jawa menyebut 'bocah
angon'.

Namun pengertiannya dapat pula ditingkatkan menjadi
pemimpin, baik pemimpin keluarga, tokoh masyarakat, ataupun pemimpin
formal dalam berbagai tingkatan.


Dodot-iro, dodot-iro
kumitir bedah ing pinggir
dondomono, jlumatono
kanggo sebo mengko sore

Pakaianmu berkibar tertiup angin, robek-robek di pinggirnya.
Jahitlah dan rapikan agar pantas dikenakan untuk "menghadap" nanti
sore.

"Sebo" adalah istilah yang dipergunakan untuk perbuatan 'sowan'
atau menghadap raja atau pembesar lain di lingkungan kerajaan.

Makna pakaian adalah perilaku atau sikap mental kita.
Menghadap bermakna menghadap Allah.
Nanti sore melambangkan waktu senja dalam kehidupan, menjelang
kematian kita'

Mumpung padhang rembulane
mumpung jembar kalangane

Manfaatkan terang cahaya yang ada, jangan tunggu sampai kegelapan
tiba. Manfaatkan keluasan kesempatan yang ada, jangan menunggu
sampai waktunya menjadi sempit bagi kita.

from kaskus

Sunday, April 18, 2010

LIFE = RISK

">

The Art Of War (Terjemahan)

1. Sun Tzu berkata: Seni perang sangat penting
untuk Negara.

2. Ini adalah masalah hidup dan mati, jalan yang baik
untuk keselamatan atau untuk menghancurkan. Karena itu adalah subjek penyelidikan
yang dapat pada account tidak akan diabaikan.

3. Seni perang, kemudian, diatur oleh lima konstan
faktor, untuk diperhitungkan dalam pembahasan kita,
saat berusaha menentukan kondisi memperoleh di lapangan.

4. Tersebut adalah: (1) Hukum Moral; (2) Surga; (3) Bumi;
(4) Panglima; (5) Metode dan disiplin.

5,6. Hukum Moral menyebabkan orang harus secara lengkap
sesuai dengan pemimpin mereka, sehingga mereka akan mengikutinya
terlepas dari kehidupan mereka, undismayed oleh bahaya.

7. Surga menandakan siang dan malam, dingin dan panas,
waktu dan musim.

8. Bumi terdiri dari jarak, besar dan kecil;
bahaya dan keamanan; tanah terbuka dan melewati sempit;
kemungkinan hidup dan mati.

9. Komandan singkatan dari kebajikan kebijaksanaan,
tulus, kebajikan, keberanian dan kekerasan.

10. Dengan metode dan disiplin harus dipahami
yang marshaling tentara di subdivisi yang tepat,
yang lulus dari peringkat di antara para perwira, pemeliharaan
jalan oleh yang memasok dapat mencapai tentara, dan
kontrol pengeluaran militer.

11. Kelima kepala harus akrab untuk setiap umum:
dia yang tahu mereka akan menang, ia yang tahu mereka
tidak akan gagal.

12. Oleh karena itu, dalam pembahasan Anda, ketika mencari
untuk menentukan kondisi militer, biarkan mereka dibuat
dasar perbandingan, dalam hal ini bijaksana: -

13. (1) Manakah di antara kedua penguasa dijiwai
dengan hukum moral?
(2) Manakah di antara dua jenderal memiliki kemampuan yang paling?
(3) Dengan siapa berbohong keuntungan berasal dari Surga
dan Bumi?
(4) Pada sisi adalah disiplin yang paling ketat diberlakukan?
(5) tentara yang lebih kuat?
(6) Pada sisi mana yang perwira dan laki-laki yang lebih terlatih?
(7) Dalam tentara yang ada konstan yang lebih besar
baik dalam pahala dan hukuman?

14. Dengan cara ini tujuh pertimbangan saya bisa
ramalan kemenangan atau kalah.

15. Jenderal yang hearkens akan bicaraku dan bertindak
atasnya, akan mengalahkan: membiarkan seperti yang dipertahankan dalam perintah!
Jenderal yang hearkens tidak akan bicaraku atau bertindak atasnya,
akan menderita kekalahan: - biarkan seperti yang dipecat!

16. Sementara pos laba dari pengacara saya,
faedah diri sendiri juga membantu setiap keadaan
atas dan di luar aturan biasa.

17. Menurut sebagai keadaan yang menguntungkan,
orang harus memodifikasi rencana seseorang.

18. Semua perang didasarkan pada tipu daya.

19. Karena itu, ketika mampu menyerang, kita harus tampak tidak;
bila menggunakan kekuatan kita, kita harus terlihat tidak aktif, ketika kita
yang dekat, kita harus membuat musuh percaya kita jauh;
saat jauh, kita harus membuat dia yakin bahwa kita sudah dekat.

20. Bertahan umpan untuk menarik perhatian musuh. Pura-pura gangguan,
dan menghancurkan dia.

21. Jika ia sudah aman di semua titik, akan disiapkan untuknya.
Jika ia adalah kekuatan yang unggul, menghindari dia.

22. Jika lawan dari marah mudah tersinggung, berusaha
kesal. Berpura-pura menjadi lemah, bahwa ia bisa tumbuh sombong.

23. Jika dia sedang santai, beri dia istirahat.
Jika pasukannya bersatu, pisahkan.

24. Serang dia mana dia tidak siap, muncul dimana
Anda tidak diharapkan.

25. Perangkat militer ini, yang menyebabkan kemenangan,
tidak boleh dibocorkan sebelumnya.

26. Sekarang umum yang memenangkan pertempuran membuat banyak
perhitungan dalam bait-Nya sebelum pertempuran ini berjuang.
Para jenderal yang kehilangan pertempuran membuat tetapi sedikit
perhitungan sebelumnya. Demikianlah banyak perhitungan
menyebabkan kemenangan, dan beberapa perhitungan untuk mengalahkan:
jauh lebih bagaimana perhitungan sama sekali! Ini adalah dengan perhatian
titik ini yang saya bisa meramal siapa yang akan menang atau kalah.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



II. Berperang


1. Sun Tzu berkata: Pada operasi perang,
mana ada di lapangan seribu kereta cepat,
sebagai kereta banyak berat, dan seratus ribu
prajurit yg memakai baju zirah, cukup dengan ketentuan untuk membawa mereka
seribu li, pengeluaran di rumah dan di bagian depan,
termasuk hiburan para tamu, benda-benda kecil seperti
lem dan cat, dan jumlah yang dibelanjakan untuk kereta dan baja,
akan mencapai jumlah seribu ons perak per hari.
Tersebut adalah biaya membesarkan pasukan 100.000 orang.

2. Bila Anda terlibat dalam pertempuran yang sebenarnya, jika kemenangan
sudah lama datang, maka senjata pria akan tumbuh kusam dan
semangat mereka akan teredam. Jika Anda mengepung kota,
Anda akan menghabiskan kekuatan Anda.
3. Lagi-lagi, jika kampanye tersebut berlarut-larut, sumber daya
Negara tidak akan sama dengan tekanan.

4. Sekarang, ketika Anda senjata tumpul, semangat Anda teredam,
kekuatan Anda lelah dan menghabiskan hartamu,
kepala suku lain akan bermunculan untuk mengambil keuntungan
ekstremitas Anda. Lalu orang tidak, namun bijaksana,
akan dapat mencegah konsekuensi yang harus berlangsung.

5. Jadi, meskipun kami telah mendengar tergesa-gesa bodoh dalam perang,
kepintaran belum pernah dilihat terkait dengan penundaan yang lama.

6. Tidak ada contoh dari sebuah negara yang memiliki manfaat
perang berkepanjangan dari.

7. Hanya orang yang benar-benar berkenalan
dengan kejahatan perang yang benar-benar dapat memahami
cara menguntungkan tercatat pada.

8. Prajurit terampil tidak meningkatkan retribusi kedua,
Begitu juga pasokan-wagon dimuat lebih dari dua kali.

9. Perang membawa bahan dengan Anda dari rumah, tapi hijauan
pada musuh. Dengan demikian tentara akan memiliki cukup makanan
untuk kebutuhan tersebut.

10. Kemiskinan oleh bendahara negara menyebabkan tentara
yang harus dijaga oleh kontribusi dari kejauhan.
Berkontribusi untuk mempertahankan pasukan di sebuah menyebabkan jarak
masyarakat untuk menjadi miskin.

11. Di sisi lain, kedekatan suatu pasukan tentara menyebabkan
harga untuk naik, dan harga yang tinggi menyebabkan rakyat
substansi yang akan terkuras habis.

12. Ketika substansi mereka terkuras habis, petani
akan menderita oleh exactions berat.

13,14. Dengan hilangnya substansi dan kelelahan
kekuatan, rumah rakyat akan tercabik,
dan tiga per sepuluh dari pendapatan mereka akan hilang;
sedangkan beban pemerintah untuk kereta rusak, kuda usang,
payudara-piring dan helm, busur dan panah, tombak dan perisai,
mantel pelindung, gerobak sapi dan draft-berat,
akan berjumlah empat per sepuluh dari total pendapatan.

15. Oleh karena itu seorang jenderal yang bijaksana membuat titik makan
pada musuh. Salah satu ketentuan segerobak penuh musuh
adalah setara dengan dua puluh sendiri, dan juga
satu pikul makanan tunggal nya adalah setara dengan dua puluh
dari toko sendiri.

16. Sekarang dalam rangka membunuh musuh, orang-orang kita harus
menggerakkan dirinya untuk marah; bahwa mungkin ada keuntungan dari
mengalahkan musuh, mereka harus memiliki manfaat mereka.

17. Oleh karena itu dalam memerangi kereta, ketika sepuluh atau lebih kereta
telah diambil, mereka harus dihargai yang mengambil yang pertama.
bendera kita sendiri harus diganti bagi musuh,
dan kereta berbaur dan digunakan bersama dengan kita.
Para prajurit harus ditangkap dan diperlakukan baik terus.

18. Ini disebut, menggunakan menaklukkan musuh untuk meningkatkan
salah satu kekuatan sendiri.

19. Dalam perang, kemudian, biarkan objek besar Anda akan kemenangan,
tidak panjang kampanye.

20. Jadi bisa diketahui bahwa pemimpin tentara
adalah wasit nasib rakyat, laki-laki di siapa
tergantung apakah bangsa akan damai atau bahaya.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



III. SERANGAN OLEH tipu


1. Sun Tzu berkata: Dalam seni praktis perang, yang terbaik
hal dari semua ini adalah untuk mengambil negara musuh utuh dan utuh;
hancur dan menghancurkannya tidak begitu baik. Demikian juga, itu
lebih baik untuk merebut kembali seluruh tentara daripada menghancurkannya,
untuk menangkap satu resimen, detasemen atau perusahaan seluruh
daripada untuk menghancurkan mereka.

2. Maka untuk melawan dan menaklukkan dalam semua pertempuran Anda
tidak keunggulan tertinggi; keunggulan tertinggi terdiri
dalam memecahkan perlawanan musuh tanpa pertempuran.

3. Jadi bentuk tertinggi keahlian militer adalah
menggagalkan rencana musuh; yang terbaik berikutnya adalah untuk mencegah
persimpangan pasukan musuh, yang berikutnya
Urutan untuk menyerang tentara musuh di lapangan;
dan kebijakan terburuk dari semua adalah untuk mengepung kota bertembok.

4. Peraturannya adalah, tidak untuk mengepung kota bertembok jika
mungkin dapat dihindari. Penyusunan mantlets,
tempat penampungan bergerak, dan menerapkan berbagai perang, akan mengambil
tiga bulan keseluruhan; dan menumpuk gundukan atas
dinding akan memakan waktu tiga bulan lagi.

5. Tersebut, secara umum tidak mampu mengendalikan kejengkelannya,
akan meluncurkan anak buahnya untuk penyerangan seperti semut dipenuhi,
dengan hasil bahwa sepertiga anak buahnya yang gugur,
sementara kota itu masih tetap untaken. Tersebut adalah bencana
dampak pengepungan.

6. Oleh karena itu pemimpin terampil menundukkan musuh
pasukan tanpa pertempuran apa pun, ia menangkap kota-kota mereka
tanpa petelur mengepung mereka, ia menggulingkan kerajaan mereka
tanpa operasi panjang di lapangan.

7. Dengan kekuatan yang utuh ia akan perselisihan penguasaan
Kekaisaran, dan dengan demikian, tanpa kehilangan seorang pria, kemenangannya
akan lengkap. Ini adalah metode menyerang dengan tipu.

8. Ini adalah aturan dalam perang, jika pasukan kita sepuluh
untuk musuh satu, mengelilingi dia; jika lima sampai satu,
untuk menyerang dia, jika dua kali sebagai banyak, tentara kita membagi
menjadi dua.

9. Jika sama-sama cocok, kita dapat menawarkan pertempuran;
jika dalam jumlah sedikit inferior, kita dapat menghindari musuh;
jika cukup tidak setara dalam segala hal, kita bisa lari dari padanya.

10. Oleh karena itu, meskipun perjuangan keras kepala dapat dibuat
oleh kekuatan kecil, pada akhirnya harus ditangkap
oleh gaya yang lebih besar.

11. Sekarang jenderal adalah benteng pertahanan Negara;
jika benteng selesai pada semua titik, Negara akan
menjadi kuat, jika benteng yang rusak, negara akan
menjadi lemah.

12. Ada tiga cara yang dapat membawa penggaris
kemalangan pada pasukannya: -

13. (1) Dengan memerintahkan tentara untuk maju atau mundur,
yang peduli terhadap kenyataan bahwa ia tidak dapat taat.
Ini disebut terpincang-pincang tentara.

14. (2) Dengan mencoba untuk mengatur tentara di
cara yang sama seperti dia mengelola suatu kerajaan, menjadi bodoh
kondisi yang diperoleh dalam angkatan bersenjata. Hal ini menyebabkan
gelisah dalam benak para prajurit.

15. (3) Dengan menerapkan perwira pasukannya
tanpa diskriminasi, melalui ketidaktahuan tentang
militer prinsip adaptasi dengan keadaan.
Getar ini kepercayaan dari tentara.

16. Tetapi ketika tentara gelisah dan tidak percaya,
masalah pasti datang dari pangeran feodal lainnya.
Hal ini hanya membawa anarki ke tentara, dan melemparkan
kemenangan jauh.

17. Jadi kita bisa tahu bahwa ada lima hal penting
untuk kemenangan:
(1) Dia akan menang yang tahu kapan harus berjuang dan kapan
tidak melawan.
(2) Dia akan menang yang tahu bagaimana menangani keduanya superior
dan inferior kekuatan.
(3) Dia akan menang yang tentara adalah animasi oleh yang sama
semangat seluruh jajaran perusahaan.
(4) Dia akan menang siapa, mempersiapkan dirinya, menunggu untuk mengambil
musuh tidak siap.
(5) Dia akan menang yang memiliki kapasitas militer dan
tidak diganggu oleh sultan.

18. Oleh karena itu berkata: Jika Anda tahu musuh
dan tahu diri sendiri, Anda tidak perlu takut hasil dari
seratus pertempuran. Jika Anda tahu sendiri tetapi tidak musuh,
untuk setiap kemenangan yang diperoleh Anda juga akan menderita kekalahan.
Jika kamu tidak tahu akan musuh maupun diri sendiri, Anda akan
mengalah dalam setiap pertempuran.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



IV. TAKTIS disposisi


1. Sun Tzu berkata: Yang baik pejuang pertama yang ditaruh tua
sendiri di luar kemungkinan kekalahan, dan kemudian
menunggu kesempatan mengalahkan musuh.

2. Untuk mengamankan diri terhadap kekalahan terletak pada kami
tangan sendiri, tetapi kesempatan mengalahkan musuh
disediakan oleh musuh sendiri.
3. Jadi pejuang yang baik mampu mengamankan dirinya sendiri terhadap kekalahan,
tetapi tidak bisa membuat tertentu mengalahkan musuh.

4. Oleh karena itu berkata: Seseorang mungkin tahu bagaimana menaklukkan
tanpa bisa melakukannya.

5. Keamanan terhadap kekalahan berarti taktik defensif;
kemampuan untuk mengalahkan musuh berarti mengambil serangan.

6. Berdiri pada defensif cukup menunjukkan
kekuatan; menyerang, seorang berlimpah-limpahnya kekuatan.

7. Jenderal yang terampil dalam menyembunyikan pertahanan di
paling rahasia ceruk bumi, ia yang terampil dalam
berkedip serangan balik dari ketinggian paling atas surga.
Dengan demikian di satu sisi kita memiliki kemampuan untuk melindungi diri;
di sisi lain, kemenangan yang lengkap.

8. Untuk melihat kemenangan hanya bila dalam ken yang
dari kawanan umum adalah bukan puncak keunggulan.

9. Baik itu di puncak keunggulan jika Anda melawan
dan menaklukkan dan seluruh Kekaisaran berkata, "Bagus!"

10. Untuk mengangkat sebuah rambut musim gugur adalah tanda-tanda kekuatan besar;
untuk melihat matahari dan bulan tidak terlihat tanda tajam;
mendengar bunyi guruh ada tanda telinga cepat.

11. Apa yang dahulu disebut pejuang cerdas adalah
yang tidak hanya menang, tetapi unggul dalam memenangkan dengan mudah.

12. Oleh karena itu kemenangan itu tidak membawa dia reputasi
untuk kebijaksanaan atau kredit untuk keberanian.

13. Dia memenangkan pertempuran nya dengan membuat kesalahan.
Tidak membuat kesalahan yang menetapkan kepastian
kemenangan, karena hal itu berarti menaklukkan musuh yang
sudah dikalahkan.

14. Oleh karena itu pejuang terampil menempatkan dirinya menjadi
posisi yang membuat kekalahan tidak mungkin, dan tidak
lewatkan saat ini untuk mengalahkan musuh.

15. Jadi, bahwa dalam strategi menang perang
hanya mencari pertempuran setelah kemenangan telah menang,
sedangkan dia yang ditakdirkan untuk mengalahkan perkelahian pertama
dan setelah itu mencari kemenangan.

16. Pemimpin memupuk sempurna hukum moral,
dan ketat melaksanakan metode dan disiplin, sehingga merupakan
dalam kekuasaannya untuk mengendalikan keberhasilan.

17. Dalam hal metode militer, yang kita miliki,
pertama, Pengukuran, kedua, Perkiraan kuantitas;
ketiga, Perhitungan; keempat, Balancing kesempatan;
kelima, Victory.

18. Pengukuran berutang keberadaannya ke Bumi;
Estimasi kuantitas untuk Pengukuran; Perhitungan untuk
Estimasi kuantitas; Perimbangan kesempatan untuk Perhitungan;
dan Kemenangan untuk Menyeimbangkan kesempatan.

19. Seorang tentara menang lawan mengalahkan satu, adalah sebagai
berat setengah kilo yang ditempatkan dalam skala terhadap sebutir.

20. The deru laju pasukan menaklukkan seperti pecahnya
air tertahan ke jurang yang dalam seribu depa.

[Untuk | teks Cina Ke Atas]




V. ENERGI


1. Sun Tzu berkata: Kontrol kekuatan besar
adalah prinsip yang sama sebagai kontrol pada beberapa orang:
itu hanyalah pertanyaan dari membagi jumlah mereka.

2. Pertempuran dengan pasukan besar di bawah perintah Anda
adalah sekali-kali tidak berbeda dari pertempuran dengan yang kecil:
itu hanyalah masalah melembagakan tanda dan sinyal.

3. Untuk memastikan bahwa seluruh host Anda dapat menahan
bagian terberat dari serangan musuh dan tetap tak tergoyahkan -
ini dipengaruhi oleh manuver langsung dan tidak langsung.

4. Bahwa dampak dari tentara Anda mungkin seperti sebuah batu asah
menabrak telur - ini dilakukan dengan ilmu
titik-titik lemah dan kuat.

5. Dalam pertempuran semua, metode langsung dapat digunakan
untuk bergabung dengan pertempuran, tetapi metode tidak langsung akan dibutuhkan
dalam rangka untuk mengamankan kemenangan.

6. taktik tidak langsung, efisien diterapkan, adalah habis-habisnya
sebagai Surga dan Bumi, tak terbatas sebagai aliran sungai dan sungai;
seperti matahari dan bulan, mereka akhirnya namun untuk memulai kehidupan baru;
seperti empat musim, mereka meninggal untuk kembali sekali lagi.

7. Tidak lebih dari lima nada musik,
namun kombinasi dari lima menimbulkan lebih
melodi dari sebelumnya dapat didengar.

8. Ada tidak lebih dari lima warna primer
(Biru, kuning, merah, putih, dan hitam), namun dalam kombinasi
mereka menghasilkan warna lebih dari yang dapat terlihat.

9. Tidak lebih dari lima rasa kardinal
(Asam, tajam, garam, manis, pahit), namun kombinasi
dari mereka menghasilkan rasa lebih dari yang pernah bisa dirasakan.

10. Dalam pertempuran, ada tidak lebih dari dua metode
serangan - langsung dan tidak langsung; namun kedua
dalam kombinasi menimbulkan serangkaian manuver yang tak ada habisnya.

11. Langsung dan tidak langsung memimpin pada satu sama lain secara bergantian.
Hal ini seperti bergerak dalam lingkaran - Anda tidak pernah berakhir.
Siapa yang bisa menguras kemungkinan kombinasi mereka?

12. Awal pasukan seperti gemericik deras
yang bahkan akan roll batu sepanjang dalam perjalanannya.

13. Kualitas keputusan seperti-baik waktunya
menyambar dari burung elang yang memungkinkan untuk menyerang dan menghancurkan
nya korban.

14. Oleh karena itu pejuang yang baik akan sangat mengerikan
di awal, dan prompt dalam keputusannya.

15. Energi dapat disamakan dengan lentur dari panah otomatis;
keputusan, dengan memicu pelepasan.

16. Di tengah kekacauan dan pergolakan pertempuran, mungkin ada
menjadi gangguan tampak dan belum ada gangguan nyata sama sekali;
di tengah kebingungan dan kekacauan, array Anda mungkin tanpa kepala
atau ekor, namun akan bukti terhadap kekalahan.

17. Simulasi gangguan postulat disiplin yang sempurna,
disimulasikan takut postulat keberanian; kelemahan simulasi
postulat kekuatan.

18. Menyembunyikan perintah di bawah jubah gangguan adalah
hanya sebuah pertanyaan tentang subdivisi; keberanian menyembunyikan di bawah
menunjukkan dari timidity mengandaikan dana energi laten;
masking kekuatan dengan kelemahan yang harus dilakukan
oleh disposisi taktis.

19. Jadi orang yang terampil di menjaga musuh
bergerak menjaga penampilan curang, yang menurut
musuh yang akan bertindak. Dia mengorbankan sesuatu,
bahwa musuh mungkin merampas hal itu.

20. Dengan mengulurkan umpan, ia terus dia di pawai;
kemudian dengan tubuh laki-laki mengambil ia terletak di menunggunya.

21. Para kombatan tampak cerdas untuk pengaruh gabungan
energi, dan tidak memerlukan terlalu banyak dari individu.
Oleh karena kemampuannya untuk memilih orang-orang yang benar dan memanfaatkan
gabungan energi.

22. Ketika ia menggunakan kombinasi energi, juangnya
pria menjadi seolah-olah seperti kepada rolling log atau batu.
Karena sifat dari log atau batu untuk tetap
bergerak di tanah yang datar, dan bergerak saat di lereng;
jika bersisi empat, untuk datang ke berhenti, tetapi jika
berbentuk bulat, untuk pergi bergulir ke bawah.

23. Dengan demikian energi yang dikembangkan oleh para pejuang yang baik
adalah sebagai momentum batu bulat bergulir di gunung
ribuan kaki. Jadi banyak subjek
energi.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



VI. LEMAH DAN KUAT POIN


1. Sun Tzu berkata: Siapa saja yang pertama di lapangan dan
menunggu kedatangan musuh, akan segar untuk melawan;
siapa pun yang kedua di lapangan dan harus mempercepat pertempuran
akan tiba habis.

2. Oleh karena itu kombatan pintar memaksakan kehendak-Nya atas
musuh, tetapi tidak membiarkan musuh yang akan yang akan dikenakan padanya.

3. Dengan mengacungkan keuntungan kepadanya, ia dapat menyebabkan musuh
pendekatan atas kemauannya sendiri, atau, dengan menimbulkan kerusakan,
dia bisa membuat tidak mungkin musuh mendekat.

4. Jika musuh sedang santai, ia dapat mengganggunya;
jika baik disertakan dengan makanan, dia bisa kelaparan dia keluar;
jika diam-diam berkemah, ia bisa memaksa dia untuk bergerak.

5. Muncul pada titik-titik yang harus segera musuh untuk membela;
berbaris dengan cepat ke tempat di mana Anda tidak diharapkan.

6. Seorang tentara bisa berbaris jarak yang sangat jauh tanpa menyebabkan stress,
jika pawai melalui negara di mana musuh tidak.

7. Anda bisa yakin untuk berhasil dalam serangan Anda
jika Anda hanya menyerang tempat-tempat yang dapat undefended.You
menjamin keamanan pertahanan Anda jika Anda hanya terus
posisi yang tidak dapat diserang.

8. Oleh karena itu umum yang terampil dalam serangan yang
lawan tidak tahu apa yang harus membela, dan ia terampil
dalam pertahanan lawan yang tidak tahu apa yang menyerang.

9. O ilahi seni halus dan kerahasiaan! Melalui Anda
kita belajar untuk tidak terlihat, melalui Anda tak terdengar;
dan maka kita dapat terus nasib musuh di tangan kita.

10. Anda mungkin muka dan benar-benar tak tertahankan,
jika Anda membuat untuk titik-titik lemah musuh, Anda mungkin pensiun
dan aman dari pengejaran jika gerakan Anda lebih cepat
daripada musuh.

11. Jika kita ingin berperang, musuh dapat dipaksa
ke pertunangan meskipun ia akan berlindung di balik tinggi
benteng dan parit dalam. Yang harus kita lakukan adalah serangan
beberapa tempat lain yang akan diwajibkan untuk meringankan.

12. Jika kita tidak ingin melawan, kita bisa mencegah
musuh dari menarik kami meskipun baris
perkemahan kami sekadar dilacak di tanah.
Semua kita perlu lakukan adalah untuk membuang sesuatu yang ganjil dan tidak akuntabel
jalannya.

13. Dengan menemukan disposisi musuh dan sisa
terlihat diri kita, kita dapat menjaga kekuatan kita terkonsentrasi,
sementara musuh harus dibagi.

14. Kita bisa bersatu membentuk tubuh tunggal, sedangkan
musuh harus dibagi menjadi pecahan. Oleh karena itu akan ada
menjadi seluruh diadu melawan bagian yang terpisah dari keseluruhan,
yang berarti bahwa kita akan sedikit banyak musuh.

15. Dan jika kita mampu untuk menyerang sehingga kekuatan rendah
dengan yang unggul, lawan kita akan dalam kesulitan.

16. Tempat di mana kita berniat untuk memerangi tidak boleh
diketahui, untuk kemudian musuh harus mempersiapkan
terhadap kemungkinan serangan di beberapa titik yang berbeda;
dan pasukannya yang demikian didistribusikan ke berbagai arah,
angka kita harus menghadapi pada suatu titik tertentu akan
beberapa dilakukan secara proporsional.

17. Untuk harus musuh memperkuat van-nya,
ia akan melemahkan belakangnya; harus ia memperkuat belakangnya,
ia akan melemahkan van-nya; harus ia memperkuat kirinya,
ia akan melemahkan kanannya; harus ia memperkuat kanannya,
ia akan melemahkan kirinya. Jika ia mengirimkan bantuan di mana-mana,
ia akan lemah di mana-mana.

18. Numerik kelemahan berasal dari harus mempersiapkan
terhadap serangan mungkin; kekuatan numerik, dari menarik
musuh kita untuk membuat persiapan terhadap kami.

19. Mengetahui tempat dan waktu pertempuran datang,
kami dapat berkonsentrasi dari jarak terbesar dalam rangka
untuk melawan.

20. Tetapi jika waktu dan tempat tidak diketahui,
kemudian sayap kiri akan mampu untuk menolong kanan,
hak yang sama untuk menolong impoten kiri, van
tidak dapat meringankan belakang, atau belakang untuk mendukung van.
jauh lebih Bagaimana jadi jika bagian terjauh tentara adalah
apa pun di bawah seratus LI terpisah, dan bahkan terdekat
dipisahkan oleh beberapa LI!

21. Meskipun menurut perkiraan saya tentara
Yueh melebihi dari kita sendiri dalam jumlah, yang akan keunggulan
mereka tidak ada dalam hal kemenangan. Aku katakan
bahwa kemenangan dapat dicapai.

22. Meskipun musuh dalam jumlah yang lebih kuat, kita dapat
mencegah dia dari pertempuran. Skema sehingga untuk menemukan
nya rencana dan kemungkinan keberhasilan mereka.

23. Membangunkan dia, dan mempelajari prinsip-nya
kegiatan atau aktivitas. Memaksanya untuk mengungkapkan diri,
sehingga untuk mengetahui titik rentan nya.

24. Membandingkan dengan hati-hati tentara lawan dengan Anda sendiri,
sehingga Anda bisa tahu di mana kekuatan yang berlimpah-limpah
dan di mana kekurangan.

25. Dalam membuat disposisi taktis, nada tertinggi
Anda bisa mencapai adalah untuk menyembunyikan itu; menyembunyikan disposisi Anda,
dan Anda akan menjadi aman dari mencongkel mata-mata subtlest,
dari intrik dari otak paling bijaksana.

26. Bagaimana mungkin kemenangan diproduksi untuk mereka dari musuh
taktik sendiri - itulah yang banyak tidak dapat memahami.

27. Semua orang dapat melihat dimana saya taktik menaklukkan,
tapi apa yang tidak bisa melihat adalah strategi keluar yang kemenangan
adalah berevolusi.

28. Jangan mengulangi taktik yang telah mendapatkan
Anda salah satu kemenangan, tetapi biarkan metode Anda diatur
oleh berbagai keadaan yang tak terbatas.

29. taktik militer seperti air kepada, karena air melalui
Tentu saja alam berjalan jauh dari tempat-tempat tinggi dan mempercepat ke bawah.

30. Jadi dalam perang, cara ini adalah untuk menghindari apa yang kuat
dan untuk menyerang apa yang lemah.

31. Air bentuk program yang sesuai dengan alam
dari atas tanah yang mengalir; prajurit karya
dari kemenangannya dalam kaitannya dengan musuh yang ia hadapi.

32. Oleh karena itu, seperti air tidak mempertahankan bentuk konstan,
sehingga dalam perang tidak ada kondisi konstan.

33. Dia yang bisa mengubah taktik dalam hubungan dengan-Nya
lawan dan dengan demikian berhasil menang, dapat disebut
seorang kapten surga-lahir.

34. Lima elemen (Air, api, kayu, logam, bumi)
tidak selalu sama dominan; empat musim membuat
cara untuk satu sama lain secara bergantian. Ada hari-hari pendek dan jangka panjang;
bulan memiliki periode atas berkurang dan waxing.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



VII. Manuver


1. Sun Tzu berkata: Dalam perang, umumnya menerima nya
perintah dari sultan.

2. Setelah dikumpulkan tentara dan terkonsentrasi pasukannya,
ia harus memadukan dan menyelaraskan berbagai elemen daripadanya
sebelum pitching kamp-nya.

3. Setelah itu, datang manuver taktis,
daripada yang tidak ada yang lebih sulit.
Kesulitan manuver taktis terdiri
dalam mengubah licik ke dalam langsung, dan kemalangan menjadi keuntungan.

4. Jadi, untuk mengambil rute yang panjang dan berputar-putar,
setelah menarik musuh menyingkir, dan meskipun mulai
setelah dia, untuk merancang untuk mencapai tujuan di depannya,
menunjukkan pengetahuan tentang kecerdasan penyimpangan.

5. Manuver dengan tentara adalah menguntungkan;
dengan banyak tidak disiplin, paling berbahaya.

6. Jika Anda menetapkan tentara lengkap Maret dalam rangka
untuk merebut keuntungan, kemungkinan besar bahwa Anda akan
terlambat. Di sisi lain, untuk memisahkan kolom terbang
untuk tujuan itu melibatkan pengorbanan bagasi nya
dan toko.

7. Jadi, jika Anda memesan pria Anda untuk menggulung mereka
buff-mantel, dan membuat pawai hari terpaksa tanpa terputus-putus
atau malam, yang mencakup dua kali lipat dari jarak yang biasa di regangan,
melakukan seratus LI untuk merebut keuntungan,
para pemimpin divisi ketiga Anda akan jatuh ke
tangan musuh.

8. Orang-orang kuat akan berada di depan, lesu
yang akan jatuh di belakang, dan rencana ini hanya sepersepuluh
tentara Anda akan mencapai tujuannya.

9. Jika Anda march lima puluh LI untuk mengungguli
musuh, Anda akan kehilangan pemimpin divisi pertama Anda,
dan hanya setengah memaksa Anda akan mencapai tujuan.

10. Jika Anda Maret tiga puluh LI dengan objek yang sama,
dua-pertiga dari tentara Anda akan tiba.

11. Kita dapat mengambil itu maka hal pasukan tanpa nya
kereta bagasi hilang; tanpa ketentuan ini hilang;
tanpa basa pasokan itu hilang.

12. Kita tidak bisa masuk ke dalam aliansi sampai kita
berkenalan dengan desain dari tetangga kami.

13. Kami tidak cocok untuk memimpin pasukan pada pawai
kecuali kita kenal dengan wajah negeri ini - yang
pegunungan dan hutan, perangkap dan tebing,
yang rawa-rawa.

14. Kami tidak akan mampu mengubah keunggulan alami
ke account kecuali kita menggunakan pemandu lokal.

15. Dalam perang, praktik penipuan, dan Anda akan berhasil.

16. Apakah akan berkonsentrasi atau untuk membagi pasukan Anda,
harus diputuskan oleh situasi.

17. Biarkan kecepatan Anda akan bahwa angin,
Anda kekompakan bahwa hutan.

18. Dalam merampok dan dirampas menjadi seperti api,
adalah ketenangan seperti gunung.

19. Biarkan rencana Anda menjadi gelap dan tak tertembus sebagai malam,
dan ketika Anda bergerak, jatuh seperti disambar petir.

20. Bila Anda menjarah pedesaan, biarkan akan merusak
dibagi di antara laki-laki Anda, ketika Anda menangkap wilayah baru,
memotong-motong ke allotments untuk kepentingan serdadu itu.

21. Merenungkan dan sengaja sebelum Anda bergerak.

22. Dia akan mengalahkan yang telah belajar kecerdasan yang
penyimpangan. Tersebut adalah seni manuver.

23. Buku Manajemen Angkatan Darat mengatakan: Di lapangan
pertempuran, kata yang diucapkan tidak membawa cukup jauh:
maka lembaga gong dan drum. Juga tidak bisa biasa
obyek terlihat cukup jelas: maka lembaga
spanduk dan bendera.

24. Gong dan drum, spanduk dan bendera, yang berarti
dimana telinga dan mata tuan rumah dapat difokuskan
pada satu titik tertentu.

25. Tuan rumah sehingga membentuk tubuh bersatu tunggal,
adalah tidak mungkin baik untuk berani maju sendirian,
atau untuk pengecut untuk mundur saja. Ini adalah seni
penanganan massa besar orang.

26. Pada malam-pertempuran, kemudian, banyak memanfaatkan sinyal-api
dan drum, dan dalam pertempuran dengan hari, bendera dan spanduk,
sebagai alat untuk mempengaruhi telinga dan mata tentara Anda.

27. Seorang tentara mungkin seluruh dirampok rohnya;
seorang komandan-in-chief mungkin dirampok kehadirannya pikiran.

28. Sekarang semangat seorang prajurit adalah paling tajam di pagi hari;
oleh siang hari itu sudah mulai bendera, dan di malam hari,
pikirannya dibengkokkan hanya untuk kembali ke perkemahan.

29. Seorang jenderal pintar, karena itu, menghindari tentara ketika
semangat adalah tajam, tetapi serangan itu bila lamban
dan cenderung untuk kembali. Ini adalah seni belajar suasana hati.

30. Disiplin dan tenang, untuk menunggu penampilan
kekacauan dan keriuhan di antara musuh: - ini adalah seni
mempertahankan diri dari kepemilikan.

31. Untuk menjadi dekat tujuan sementara musuh masih
jauh dari itu, menunggu santai sementara musuh
bekerja keras dan berjuang, harus cukup makan sementara musuh
adalah kelaparan: - ini adalah seni husbanding kekuatan.

32. Untuk menahan diri dari musuh yang mencegat
banner dalam urutan yang sempurna, untuk menahan diri dari serangan
tentara dibuat dalam array tenang dan percaya diri: - ini
adalah seni mempelajari keadaan.

33. Ini adalah aksioma militer tidak untuk memajukan bukit
melawan musuh, atau untuk menentang dia ketika dia datang menurun.

34. Tidak mengejar musuh, yang mensimulasikan penerbangan;
tidak menyerang tentara yang marah adalah tajam.

35. Jangan menelan umpan yang ditawarkan oleh musuh.
Jangan mengganggu tentara yang pulang ke rumah.

36. Ketika Anda memasukkan tentara, meninggalkan toko bebas.
Jangan putus asa menekan musuh terlalu keras.

37. Tersebut adalah seni perang.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



VIII. VARIASI DALAM TAKTIK


1. Sun Tzu berkata: Dalam perang, umum menerima
perintah dari sultan, mengumpulkan pasukannya
dan konsentratnya pasukannya

2. Bila di negara sulit, jangan berkemah. Di negara
mana jalan berpotongan tinggi, bergandengan tangan dengan sekutu Anda.
Jangan berlama-lama dalam posisi berbahaya terisolasi.
Dalam mengepun-dalam situasi, Anda harus menggunakan siasat.
Dalam posisi putus asa, Anda harus berjuang.

3. Ada jalan yang tidak harus diikuti,
tentara yang harus tidak diserang, kota-kota yang harus
akan terkepung, posisi yang tidak boleh diperebutkan,
perintah dari penguasa yang tidak harus dipatuhi.

4. Jenderal yang benar-benar memahami keunggulan
yang menyertai variasi taktik tahu bagaimana menangani
pasukan nya.

5. Jenderal yang tidak memahami hal ini, mungkin baik
berkenalan dengan konfigurasi negara, namun ia
tidak akan mampu untuk mengubah pengetahuan untuk account praktis.

6. Jadi, siswa perang yang tak paham dalam seni
perang dari berbagai rencananya, meskipun ia berkenalan
dengan Lima Keuntungan, akan gagal untuk membuat penggunaan terbaik
anak buahnya.

7. Oleh karena itu dalam rencana pemimpin yang bijaksana itu, pertimbangan
keuntungan dan kerugian akan dicampur bersama-sama.

8. Jika harapan kami keuntungan menjadi marah di
cara ini, kita mungkin berhasil mencapai yang esensial
bagian dari skema kita.

9. Jika, di sisi lain, di tengah-tengah kesulitan
kami selalu siap untuk merebut keuntungan, kita dapat melepaskan
diri dari malapetaka.

10. Mengurangi bermusuhan kepala oleh kerusakan menimbulkan
pada mereka, dan membuat masalah bagi mereka, dan menjaga mereka
terus bergerak; bertahan daya pikat munafik,
dan membuat mereka terburu-buru untuk suatu titik tertentu.

11. Seni perang mengajarkan kita untuk tidak mengandalkan pada
kemungkinan musuh tidak datang, tetapi pada kesiapan kita sendiri
untuk menerima dia, bukan dengan harapan bukan miliknya menyerang,
melainkan pada kenyataan bahwa kita telah membuat posisi kami diserang.

12. Ada lima kesalahan berbahaya yang mungkin mempengaruhi
seorang jenderal:
(1) kecerobohan, yang menuju kepada kebinasaan;
(2) pengecut, yang mengarah untuk menangkap;
(3) marah tergesa-gesa, yang dapat dipicu oleh penghinaan;
(4) lezat kehormatan yang peka terhadap rasa malu;
(5) over-perhatian bagi laki-laki, yang mengekspos dia
perlu khawatir dan kesulitan.

13. Ini adalah lima dosa menimpa seorang jenderal,
punah dengan melakukan perang.

14. Ketika tentara adalah pemimpin yang digulingkan dan dibunuh,
penyebab pasti akan ditemukan di antara kelima
berbahaya kesalahan. Biarkan mereka menjadi subjek dari meditasi.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



IX. Army pada MARET ATAS


1. Sun Tzu berkata: Kita datang sekarang ke pertanyaan
encamping tentara, dan mengamati tanda-tanda musuh.
Pass cepat atas pegunungan, dan tetap di lingkungan
lembah.

2. Camp di tempat-tempat tinggi, menghadap matahari. Jangan mendaki
tinggi untuk memerangi. Begitu banyak untuk perang gunung.

3. Setelah menyeberangi sungai, Anda harus mendapatkan jauh
dari itu.

4. Ketika pasukan salib menyerang sebuah sungai di perusahaan
Maret dan seterusnya, tidak memajukan bertemu di pertengahan streaming.
Ini akan lebih baik untuk membiarkan setengah tentara menyeberang,
dan kemudian mengirimkan serangan Anda.

5. Jika Anda ingin berperang, Anda tidak harus pergi
untuk memenuhi penyerbu dekat sebuah sungai yang ia telah menyeberang.

6. Merapat kerajinan Anda lebih tinggi dari musuh, dan menghadapi
matahari. Jangan bergerak up-stream untuk bertemu musuh.
Begitu banyak untuk perang sungai.

7. Di persimpangan garam-rawa-rawa, Anda satu-satunya kepedulian
harus untuk melupakan mereka dengan cepat, tanpa penundaan.

8. Jika dipaksa berperang di garam-rawa, Anda harus
memiliki air dan rumput di dekat Anda, dan mendapatkan kembali Anda
untuk sekelompok pohon. Begitu banyak untuk operasi dalam garam-marches.

9. Dalam kering, tingkat negara, mengambil sebuah mudah diakses
posisi dengan tanah naik ke kanan dan di bagian belakang Anda,
sehingga bahaya yang mungkin berada di depan, dan keselamatan terletak di belakang.
Begitu banyak untuk berkampanye di negara datar.

10. Ini adalah empat cabang berguna militer
pengetahuan yang memungkinkan untuk menundukkan Kaisar Kuning
beberapa empat penguasa.

11. Semua tentara lebih suka tempat yang tinggi ke rendah dan cerah
tempat gelap.

12. Jika Anda berhati-hati laki-laki Anda, dan kamp pada hard
tanah, tentara akan bebas dari segala macam penyakit,
dan ini akan mantra kemenangan.

13. Bila Anda datang ke sebuah bukit atau Bank, menempati
sisi cerah, dengan kemiringan di bagian belakang kanan.
Dengan demikian Anda akan segera bertindak untuk kepentingan prajurit Anda
dan memanfaatkan keunggulan alami tanah.

14. Bila, sebagai akibat dari hujan lebat sampai-negara,
sebuah sungai yang Anda ingin ford bengkak dan flecked
dengan busa, Anda harus menunggu sampai reda.

15. Negara dimana terdapat tebing terjal
dengan torrents berjalan antara, cekungan alam yang mendalam,
tempat terbatas, semak kusut, lumpur jebakan dan ceruk-es,
harus dibiarkan dengan kecepatan mungkin dan tidak mendekat.

16. Sementara kita menjauhkan diri dari tempat-tempat seperti itu, kita harus
mendapatkan musuh mendekati mereka, sementara kami menghadapi mereka,
kita harus membiarkan musuh telah mereka di belakangnya.

17. Jika di lingkungan perkemahan Anda harus ada
menjadi negara berbukit, kolam dikelilingi oleh rumput laut,
berongga cekungan diisi dengan buluh, atau kayu dengan tebal
semak-semak, mereka harus hati-hati diarahkan keluar dan mencari-cari;
untuk ini adalah tempat dimana laki-laki dalam penyerangan atau busuk
mata-mata cenderung mengintai.

18. Ketika musuh sudah dekat dan tetap tenang,
dia mengandalkan kekuatan alam dari posisinya.

19. Ketika ia terus menyendiri dan mencoba untuk memprovokasi pertempuran,
dia cemas bagi pihak lain untuk maju.

20. Jika tempat perkemahan akses mudah,
ia adalah sebuah umpan tender.

21. Gerakan antara pohon-pohon di hutan menunjukkan bahwa
musuh bergerak maju. Munculnya sejumlah layar
di tengah-tengah rumput tebal berarti bahwa musuh ingin membuat kita curiga.

22. Terbit burung di penerbangan mereka adalah tanda
dari sebuah ambuscade. Kaget binatang menunjukkan bahwa tiba-tiba
serangan akan datang.

23. Bila ada debu meningkat dalam kolom yang tinggi,
itu adalah tanda kereta maju; ketika debu rendah,
tetapi tersebar di area yang luas, itu betokens pendekatan
infanteri. Ketika cabang di arah yang berbeda,
menunjukkan bahwa pihak telah dikirim untuk mengumpulkan kayu bakar.
Beberapa awan debu bergerak ke sana kemari menandakan bahwa militer
adalah encamping.

24. kata Humble dan preparat meningkat adalah tanda
bahwa musuh adalah untuk maju. Kekerasan bahasa
dan mengemudi ke depan seolah-olah menyerang tanda-tanda bahwa dia
akan mundur.

25. Ketika kereta keluar cahaya pertama dan mengambil
sebuah posisi di sayap, itu adalah tanda bahwa musuh
terbentuk untuk pertempuran.

26. Perdamaian proposal ditemani oleh perjanjian sumpah
menunjukkan plot.

27. Ketika ada banyak berlari dan tentara
jatuh ke dalam peringkat, itu berarti bahwa saat kritis telah tiba.

28. Ketika beberapa terlihat maju dan beberapa mundur,
itu adalah umpan.

29. Ketika tentara berdiri bersandar pada tombak mereka,
mereka samar-samar dari kekurangan makanan.

30. Jika orang-orang yang dikirim untuk menimba air mulai
dengan minum sendiri, tentara menderita kehausan.

31. Jika musuh melihat keuntungan yang akan diperoleh dan
tidak akan mencoba untuk mengamankan itu, para prajurit telah habis.

32. Jika burung berkumpul di tempat manapun, adalah kosong.
Keributan dengan gugup betokens malam.

33. Jika ada gangguan di kamp itu, sang jenderal
kewenangan lemah. Jika spanduk dan bendera dialihkan
tentang, penghasutan sedang terjadi. Jika petugas marah,
itu berarti bahwa orang-orang lelah.

34. Ketika tentara feed kuda dengan gandum dan membunuh
nya ternak untuk makanan, dan ketika pria tidak menggantung mereka
memasak-pot di atas kamp-api, menunjukkan bahwa mereka
tidak akan kembali ke tenda mereka, Anda mungkin tahu bahwa mereka
ditentukan untuk bertempur sampai mati.

35. Melihat orang berbisik-bisik bersama di kecil
simpul atau berbicara dalam nada tenang poin untuk bermusuhan
antara pangkat dan file.

36. Terlalu sering imbalan berarti bahwa musuh
pada akhir sumber daya nya; hukuman terlalu banyak mengkhianati
kondisi penderitaan yang mengerikan.

37. Untuk mulai dengan menggertak, tapi setelah itu untuk mengambil ketakutan
pada bilangan musuh, menunjukkan kurangnya kecerdasan tertinggi.

38. Ketika utusan yang dikirim dengan pujian di mulut mereka,
itu merupakan tanda bahwa musuh keinginan untuk gencatan senjata.

39. Jika pasukan musuh maju dan tetap marah
menghadapi kami untuk waktu yang lama tanpa baik bergabung
pertempuran atau mengambil diri mereka sendiri lagi, situasi
adalah salah satu yang menuntut kewaspadaan dan kehati-hatian yang besar.

40. Jika pasukan kita tidak lebih banyak dari musuh,
yang cukup memadai, hanya berarti bahwa tidak ada serangan langsung
dapat dibuat. Apa yang dapat kita lakukan adalah hanya untuk memusatkan semua
tersedia kekuatan kita, terus mencermati musuh,
dan mendapatkan bala bantuan.

41. Dia yang tidak mempunyai pemikiran sebelumnya tetapi membuat cahaya
dari lawan-lawannya pasti akan diambil oleh mereka.

42. Jika prajurit yang dihukum sebelum mereka tumbuh
melekat kepada Anda, mereka tidak akan membuktikan tunduk dan,
kecuali patuh, kemudian akan secara praktis tidak berguna.
Jika, ketika tentara telah menjadi melekat pada Anda,
hukuman tidak ditegakkan, mereka masih akan kecuali.

43. Oleh karena itu tentara harus dirawat di pertama
Misalnya dengan kemanusiaan, tetapi dikendalikan dengan cara
disiplin besi. Ini merupakan sebuah jalan tertentu untuk kemenangan.

44. Jika tentara pelatihan dalam perintah yang biasanya
ditegakkan, tentara akan baik-disiplin, jika tidak,
disiplin yang akan menjadi buruk.

45. Jika menunjukkan kepercayaan umum pada laki-laki, tapi selalu
bersikeras perintahnya yang dipatuhi, akan mendapatkan timbal balik.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



X. Terrain


1. Sun Tzu berkata: Kami dapat membedakan enam jenis medan,
yaitu: (1) tanah diakses; (tanah 2) melibatkan;
(3) menunggu kesempatan dasar; (4) sempit melewati; (5) tergesa-gesa
ketinggian; (6) posisi pada jarak yang besar dari musuh tersebut.

2. Tanah yang dapat bebas dilalui oleh kedua belah pihak
disebut diakses.

3. Sehubungan dengan dasar alam ini, akan sebelum
musuh dalam menduduki mengangkat dan bintik-bintik cerah,
dan hati-hati menjaga pasokan baris Anda. Kemudian Anda
akan dapat bertarung dengan keuntungan.

4. Tanah yang dapat ditinggalkan tetapi sulit
menduduki kembali disebut melibatkan.

5. Dari posisi seperti ini, jika musuh
adalah tidak siap, Anda dapat pergi berjalan dan mengalahkannya.
Tetapi jika musuh datang dipersiapkan untuk Anda, dan Anda
gagal untuk mengalahkan dia, kemudian, kembali menjadi tidak mungkin,
bencana akan terjadi.

6. Ketika posisi adalah seperti agar tidak ada pihak akan mendapatkan
dengan membuat langkah pertama, disebut menunggu kesempatan tanah.

7. Dalam posisi seperti ini, meskipun musuh
harus menawarkan kita sebuah umpan menarik, maka akan dianjurkan
tidak bergerak maju, melainkan mundur, sehingga menarik
musuh dalam giliran, kemudian, ketika bagian dari pasukannya telah
keluar, kami dapat memberikan serangan kami dengan keuntungan.

8. Sehubungan dengan melewati sempit, jika Anda dapat menempati
mereka terlebih dahulu, biarkan mereka sangat ditempatkan dan menunggu
kedatangan musuh.

9. Haruskah tentara mencegah Anda menduduki lulus,
tidak mengejarnya jika lulus sepenuhnya ditempatkan,
tetapi hanya jika ditempatkan lemah.

10. Sehubungan dengan ketinggian terjal, jika Anda
sebelumnya dengan musuh Anda, Anda harus menempati
mengangkat dan bintik-bintik cerah, dan ada menunggunya datang.

11. Jika musuh telah diduduki mereka sebelum kamu,
tidak mengikuti dia, tapi mundur dan mencoba untuk membujuk dia pergi.

12. Jika Anda terletak pada jarak yang besar dari
musuh, dan kekuatan kedua pasukan adalah sama,
tidak mudah untuk memprovokasi pertempuran, dan pertempuran akan
merugikan Anda.

13. Keenam adalah prinsip-prinsip terhubung dengan bumi.
Jenderal yang telah mencapai pos harus bertanggung jawab
hati-hati untuk mempelajarinya.

14. Sekarang tentara terkena enam beberapa bencana,
bukan berasal dari penyebab alami, tapi dari kesalahan
yang umum bertanggung jawab. Ini adalah:
(1) Pesawat, (2) pembangkangan; (3) runtuh; (4) merusak;
(5) disorganisasi; (6) berontak.

15. Kondisi lain yang sama, jika salah satu gaya
terlempar ke sepuluh kali lain ukuran, hasilnya
akan menjadi penerbangan dari mantan.

16. Ketika tentara umum terlalu kuat dan
perwira mereka terlalu lemah, hasilnya adalah pembangkangan.
Ketika petugas terlalu kuat dan para prajurit biasa
terlalu lemah, hasilnya adalah kehancuran.

17. Ketika para perwira tinggi marah dan durhaka,
dan pada pertemuan musuh berperang pada account mereka sendiri
karena rasa dendam, sebelum komandan-di-kepala
dapat menentukan apakah atau tidak ia berada dalam posisi untuk berperang,
hasilnya adalah kehancuran.

18. Ketika jenderal adalah lemah dan tanpa hak;
ketika perintahnya tidak jelas dan berbeda; bila ada
ada tugas perbaikan yang ditugaskan kepada petugas-petugas dan laki-laki,
dan peringkat terbentuk secara serampangan ceroboh,
hasilnya adalah disorganisasi total.

19. Ketika, umum tidak dapat memperkirakan musuh
kekuatan, memungkinkan suatu kekuatan rendah untuk terlibat yang lebih besar,
atau hurls satu detasemen lemah terhadap yang kuat,
dan lalai mengambil tempat prajurit di barisan depan,
hasilnya harus berontak.

20. Ini adalah enam cara pacaran kekalahan, yang harus
hati-hati dicatat oleh umum yang telah mencapai
posting bertanggung jawab.

21. Pembentukan alami negara adalah prajurit
sekutu yang terbaik, tetapi sebuah kekuatan memperkirakan musuh,
mengendalikan kekuatan kemenangan, dan cerdik
menghitung kesulitan, bahaya dan jarak,
merupakan uji seorang jenderal besar.

22. Dia yang mengetahui hal-hal ini, dan dalam pertempuran menempatkan
pengetahuan ke dalam praktek, akan memenangkan pertempuran itu.
Dia yang tahu mereka tidak, atau praktik mereka, pasti akan
dikalahkan.

23. Jika berkelahi pasti menghasilkan kemenangan,
maka anda harus berjuang, meskipun penguasa melarangnya;
jika pertempuran tidak akan menghasilkan kemenangan, Anda tidak harus
bahkan pada penawaran melawan penguasa.

24. Jenderal yang uang muka tanpa iri ketenaran
dan retret tanpa takut aib, yang hanya
pikir adalah untuk melindungi negaranya dan melakukan pelayanan yang baik
untuk itu berdaulat, adalah permata kerajaan.

25. Anda Hargai prajurit sebagai anak-anak Anda, dan mereka
akan mengikuti Anda ke dalam lembah terdalam; memandang mereka
sebagai putra-putra tercinta Anda sendiri, dan mereka akan berdiri oleh Anda
bahkan sampai mati.

26. Namun, jika Anda ramah, tapi tidak dapat membuat
otoritas Anda merasa; baik hati, tetapi tidak mampu menegakkan
Perintah Anda, dan tidak mampu, apalagi, dari memadamkan gangguan:
maka tentara Anda harus disamakan dengan anak manja;
mereka tidak berguna untuk tujuan praktis.

27. Jika kita tahu bahwa orang-orang kita sendiri dalam kondisi
untuk menyerang, tetapi tidak menyadari bahwa musuh tidak terbuka
untuk menyerang, kita sudah setengah jalan menuju kemenangan hanya.

28. Jika kita tahu bahwa musuh terbuka untuk menyerang,
tapi tidak menyadari bahwa laki-laki kita sendiri tidak dalam kondisi
untuk menyerang, kita sudah setengah jalan menuju kemenangan hanya.

29. Jika kita tahu bahwa musuh terbuka untuk menyerang,
dan juga tahu bahwa laki-laki kita dalam kondisi untuk menyerang,
tapi tidak menyadari bahwa sifat tanah membuat
pertempuran praktis, kita masih pergi hanya setengah
menuju kemenangan.

30. Karena itu prajurit berpengalaman, sekali bergerak,
tidak pernah bingung, sekali ia telah patah kamp, ia tidak pernah
bingung.

31. Oleh karena itu berkata: Jika Anda tahu musuh dan
tahu sendiri, kemenangan Anda tidak akan berdiri dalam keraguan;
jika Anda tahu Surga dan tahu Bumi, Anda dapat membuat Anda
kemenangan lengkap.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]




XI. SEMBILAN SITUASI


1. Sun Tzu berkata: Seni perang mengakui sembilan jenis tanah:
(1) tanah dispersive; (2) tanah facile; (3) tanah perdebatan;
(4) terbuka dasar; (5) dasar memotong jalan raya;
(6) tanah yang serius; (7) tanah sulit; (8) terkurung-di dalam tanah;
(9) tanah putus asa.

2. Ketika kepala suku adalah pertempuran di wilayah sendiri,
itu adalah tanah dispersi.

3. Ketika ia telah merambah ke wilayah yang bermusuhan,
tapi tidak ada jarak yang sangat jauh, itu adalah tanah facile.

4. Tanah milik yang besar impor
keuntungan untuk kedua sisi, adalah tanah yang kontroversial.

5. Tanah di mana setiap sisi memiliki kebebasan gerakan
adalah tanah yang terbuka.

6. Tanah yang merupakan kunci untuk tiga negara berdekatan,
sehingga dia yang terlebih dahulu telah menempati sebagian besar Kekaisaran
pada perintah-Nya, adalah dasar memotong jalan raya.

7. Ketika pasukan telah menembus ke dalam hati seorang
negara bermusuhan, meninggalkan sejumlah kota berbenteng
di belakang, ia adalah tanah yang serius.

8. Gunung hutan, steeps kasar, rawa dan Fen - semua
negara yang sulit untuk melintasi: ini adalah tanah yang sulit.

9. Ground yang dicapai melalui ngarai sempit,
dan dari mana kita hanya bisa pensiun melalui jalan-jalan berliku-liku,
sehingga sebagian kecil dari musuh akan cukup untuk menghancurkan
tubuh besar orang kita: ini dikelilingi tanah.

10. Tanah yang kita hanya dapat diselamatkan dari
kehancuran akibat pertempuran tanpa penundaan, putus asa adalah tanah.

11. Pada tanah dispersi, oleh karena itu, tidak melawan.
Pada tanah facile, menghentikan tidak. Pada tanah yang diperdebatkan,
serangan tidak.

12. Di tempat terbuka, jangan mencoba menghalangi jalan musuh.
Di dasar memotong jalan raya, bergandengan tangan
dengan sekutu Anda.

13. Pada tanah yang serius, berkumpul di penjarahan.
Pada tanah yang sulit, tetap mantap pada pawai.

14. Pada terkurung-di tanah, resor untuk muslihat.
Pada tanah putus asa, berjuang.

15. Mereka yang disebut pemimpin terampil tua itu tahu
cara mengemudi irisan antara depan dan belakang musuh;
untuk mencegah kerjasama antar divisi yang besar dan kecil;
menghalangi pasukan baik dari menyelamatkan yang buruk,
petugas dari menggalang laki-laki mereka.

16. Ketika orang-orang musuh itu bersatu, mereka berhasil
untuk menjaga mereka dalam kekacauan.

17. Ketika untuk keuntungan mereka, mereka membuat
maju bergerak; ketika dinyatakan, mereka berhenti masih.

18. Jika bertanya bagaimana untuk mengatasi sejumlah besar musuh
dalam array teratur dan pada titik berbaris untuk menyerang,
Aku harus berkata: "Mulailah dengan merebut sesuatu yang anda
lawan memegang Sayang, kemudian ia akan bisa menerima Anda akan. "

19. Kecepatan adalah inti dari perang: mengambil keuntungan dari
unreadiness musuh, membuat jalan dengan rute yang tak terduga,
dan menyerang tempat-tempat tak dijaga.

20. Berikut adalah prinsip-prinsip yang harus diperhatikan
oleh kekuatan menyerang: Semakin jauh Anda menembus ke dalam
suatu negara, semakin besar akan menjadi solidaritas pasukan Anda,
dan dengan demikian para pembela tidak akan menang melawan Anda.

21. Membuat forays di negara subur untuk pasokan
Anda tentara dengan makanan.

22. Hati-hati mempelajari kesejahteraan laki-laki Anda,
dan tidak melemahkan mereka. Konsentrat Anda energi dan timbunan
Anda kekuatan. Jauhkan tentara Anda terus-menerus bergerak,
dan menyusun rencana tak terduga.

23. Lemparkanlah prajurit Anda ke posisi mana ada
adalah tidak melarikan diri, dan mereka akan lebih memilih kematian untuk penerbangan.
Jika mereka akan menghadapi kematian, tidak ada mereka mungkin
tidak mencapai. Perwira dan orang sama akan diajukan
mereka ujung kekuatan.

24. Tentara ketika dalam kesulitan putus asa kehilangan
rasa takut. Jika tidak ada tempat berlindung,
mereka akan berdiri teguh. Jika mereka berada di negara bermusuhan,
mereka akan menunjukkan keras kepala depan. Jika tidak ada bantuan
untuk itu, mereka akan berjuang keras.

25. Jadi, tanpa menunggu untuk mengerahkan, para prajurit
akan terus di vive qui; tanpa menunggu
diminta, mereka akan melakukan kehendak Anda, tanpa batasan,
mereka akan setia; tanpa memberi perintah, mereka dapat
dipercaya.

26. Melarang pengambilan pertanda, dan menghapus
takhyul keraguan. Lalu, sampai kematian itu sendiri datang,
bencana tidak perlu ditakuti.

27. Jika tentara kita tidak dibebani dengan uang,
itu bukan karena mereka memiliki kekayaan membenci;
jika mereka hidup tidak terlalu lama, itu bukan karena mereka
yang segan untuk umur panjang.

28. Pada hari mereka diperintahkan berperang,
prajurit Anda mungkin menangis, mereka yang duduk bedewing
pakaian mereka, dan membiarkan mereka berbaring air mata
pipi mereka. Tapi membiarkan mereka sekali akan dibawa ke teluk,
dan mereka akan muncul keberanian dari Chu atau Kuei.

29. Para ahli siasat terampil dapat disamakan dengan
Shuai-Januari Sekarang Januari-Shuai adalah ular yang ditemukan
di pegunungan Chung. Strike di kepalanya, dan Anda
akan diserang oleh ekornya; menyerang ekornya, dan Anda
akan diserang oleh kepalanya; menyerang tengahnya,
dan Anda akan diserang oleh kepala dan ekor keduanya.

30. Ketika ditanya apakah tentara dapat dibuat untuk meniru Shuai-Januari,
Aku harus menjawab, Ya. Untuk orang-orang dari Wu dan laki-laki
dari Yueh adalah musuh, namun jika mereka menyeberangi sungai
dalam perahu yang sama dan ditangkap oleh badai, mereka akan datang
satu sama lain seperti bantuan tangan kiri membantu kanan.

31. Oleh karena itu tidak cukup untuk menaruh kepercayaan seseorang
dalam penarikan kuda, dan mengubur dari kereta
roda di tanah

32. Prinsip yang mengelola tentara adalah untuk mengatur
satu standar keberanian yang semua harus dicapai.

33. Bagaimana membuat yang terbaik dari kedua kuat, dan lemah - yang
adalah pertanyaan yang melibatkan penggunaan tanah yang tepat.

34. Dengan demikian, secara umum terampil pasukannya hanya melakukan
seakan-akan memimpin satu orang, mau tak mau, oleh
tangan.

35. Ini adalah bisnis yang umum untuk diam dan dengan demikian
memastikan kerahasiaan; tegak dan adil, dan dengan demikian menjaga ketertiban.

36. Dia harus mampu membingungkan petugas dan laki-laki
oleh laporan palsu dan penampilan, sehingga membuat mereka tetap
dalam ketidaktahuan total.

37. Dengan mengubah pengaturan dan berubah
rencananya, ia terus musuh tanpa pengetahuan yang pasti.
Dengan menggeser perkemahan dan mengambil rute memutar
ia mencegah musuh dari mengantisipasi tujuannya.

38. Pada saat kritis, pimpinan pasukan
bertindak seperti orang yang naik tinggi dan kemudian tendangan
pergi tangga di belakangnya. Dia membawa orang-orang yang dalam
ke wilayah bermusuhan sebelum ia menunjukkan tangan.

39. Dia luka bakar perahu dan istirahat masakannya-pot;
mengemudi seperti gembala kawanan domba, dia drive
anak buahnya dengan cara ini dan itu, dan tidak ada yang tahu ke mana ia
akan.

40. Untuk mengumpulkan tuan rumahnya dan membawanya ke dalam bahaya: - ini
dapat disebut bisnis umum.

41. Langkah-langkah yang berbeda sesuai dengan sembilan
varietas tanah; yang agresif atau kebijaksanaan dari
taktik defensif dan hukum dasar alam manusia:
ini adalah hal-hal yang harus dipelajari paling jelas.

42. Ketika musuh menyerang wilayah, jenderal
Prinsip ini, bahwa penetrasi sangat membawa kohesi;
penetrasi tetapi cara singkat berarti dispersi.

43. Ketika Anda meninggalkan negara Anda sendiri di belakang, dan mengambil
tentara di seluruh wilayah lingkungan Anda, Anda menemukan diri Anda
di tanah kritis. Bila ada sarana komunikasi
di keempat sisinya, tanah adalah salah satu memotong jalan raya.

44. Ketika Anda menembus jauh ke negara, itu
serius tanah. Bila Anda menembus tapi agak jauh,
itu adalah tanah facile.

45. Bila Anda memiliki benteng-benteng musuh di belakang Anda,
dan melewati sempit di depan, itu dikepung-di dalam tanah.
Ketika tidak ada tempat berlindung sama sekali, itu adalah tanah yang putus asa.

46. Oleh karena itu, di tanah dispersive, saya akan menginspirasi
saya pria dengan kesatuan tujuan. Pada facile tanah, aku akan
melihat bahwa ada hubungan yang erat antara semua bagian
tentara saya.

47. Pada tanah diperdebatkan, saya akan cepat belakang saya.

48. Di lapangan terbuka, aku akan tetap mewaspadai
pada pertahanan saya. Pada dasar memotong jalan raya,
Saya akan konsolidasi aliansi saya.

49. Pada tanah yang serius, saya akan mencoba untuk memastikan
aliran terus menerus persediaan. Pada tanah yang sulit,
Aku akan terus mendorong pada sepanjang jalan.

50. Pada terkurung-di tanah, aku akan menghalangi dengan cara apapun
mundur. Pada tanah putus asa, saya akan mengumumkan
untuk prajurit saya keputusasaan menyelamatkan kehidupan mereka.

51. Karena disposisi prajurit untuk menawarkan
perlawanan keras kepala saat dikelilingi, untuk berjuang keras
ketika ia tidak dapat membantu dirinya sendiri, dan untuk mentaati segera ketika dia
telah jatuh ke dalam bahaya.

52. Kita tidak bisa masuk ke dalam aliansi dengan tetangga
pangeran sampai kita kenal dengan desain mereka. Kami
tidak cocok untuk memimpin pasukan di barisan kecuali kita kenal
dengan wajah negeri ini - gunung-gunung dan hutan,
dengan perangkap dan tebing, paya dan hutan rawa.
Kami tidak akan mampu mengubah keunggulan alami ke account
kecuali kita menggunakan pemandu lokal.

53. Untuk diabaikan salah satu dari empat berikut
atau lima prinsip tidak pantas seorang pangeran perang.

54. Ketika seorang pangeran perang menyerang negara yang kuat,
keahlian militer itu menampakkan dirinya dalam mencegah konsentrasi
kekuatan musuh. Dia overawes lawan-lawannya,
dan sekutu mereka akan dicegah dari bergabung melawan dia.

55. Oleh karena itu dia tidak berusaha untuk bersekutu dirinya dengan semua
dan berbagai macam, dan tidak menumbuhkan kekuatan negara-negara lain.
Dia melakukan desain sendiri rahasianya, menjaga nya
antagonis kagum. Dengan demikian dia mampu menangkap mereka
kota dan menggulingkan kerajaan mereka.

56. memberikan manfaat tanpa mempedulikan aturan,
mengeluarkan perintah tanpa kesepakatan sebelumnya;
dan Anda akan mampu menangani seluruh tentara seakan
Anda harus melakukan dengan tetapi orang tunggal.

57. Anda Hadapi tentara dengan akta itu sendiri;
tidak pernah membiarkan mereka tahu desain Anda. Ketika prospek cerah,
membawanya di depan mata mereka, tetapi kepada mereka apa-apa bila
situasi yang murung.

58. Tempat tentara Anda dalam bahaya mematikan, dan akan bertahan;
terjun ke selat putus asa, dan akan datang dari
dengan aman.

59. Karena justru ketika gaya telah jatuh ke dalam
bahaya yang mampu memukul pukulan untuk kemenangan.

60. Keberhasilan dalam perang ini diperoleh dengan hati-hati
menampung diri kita sendiri dengan tujuan musuh.

61. Dengan terus-menerus tergantung di sisi musuh, kita akan
berhasil dalam jangka panjang dalam pembunuhan-panglima.

62. Hal ini disebut kemampuan untuk menyelesaikan sesuatu
oleh cerdik belaka.

63. Pada hari yang kamu angkat perintah Anda,
blok perbatasan melewati, menghancurkan tallies pejabat,
dan menghentikan bagian dari seluruh utusan.

64. Jadilah tegas dalam ruang-dewan, sehingga Anda
dapat mengendalikan situasi.

65. Jika musuh daun pintu terbuka, Anda harus buru-buru masuk

66. Mencegah lawan Anda dengan merebut apa yang dia memegang Sayang,
dan halus merancang ke waktu kedatangannya di tanah.

67. Berjalan di jalur yang didefinisikan oleh aturan, dan mengakomodasi
diri Anda untuk musuh sampai Anda bisa melawan pertempuran yang menentukan.

68. Pada awalnya, kemudian, memperlihatkan hal malu dari perawan,
sampai musuh memberi Anda membuka; kemudian meniru
kecepatan dari kelinci berlari, dan itu akan terlalu terlambat
untuk musuh untuk menentang Anda.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



XII. ATAS SERANGAN BY FIRE


1. Sun Tzu kata: Ada lima cara menyerang
dengan api. Yang pertama adalah untuk membakar prajurit di perkemahan mereka;
yang kedua adalah untuk membakar toko, yang ketiga adalah untuk membakar
kereta bagasi; yang keempat adalah untuk membakar gudang dan majalah;
kelima adalah untuk melemparkan api menjatuhkan di antara musuh.

2. Dalam rangka melaksanakan serangan, kita harus memiliki
berarti tersedia. Bahan untuk meningkatkan kebakaran harus
selalu disimpan dalam kesiapan.

3. Ada musim yang tepat untuk melakukan serangan dengan api,
dan hari-hari khusus untuk memulai kebakaran besar.

4. Musim yang tepat adalah ketika cuaca sangat kering;
hari istimewa adalah mereka saat bulan di
konstelasi dari Saringan, Wall, Wing
atau Cross-bar, karena keempat adalah semua hari angin meningkat.

5. Dalam menyerang dengan api, yang harus disiapkan
untuk memenuhi lima perkembangan yang mungkin:

6. (1) Ketika api pecah dalam ke perkemahan musuh,
merespon sekali dengan serangan dari luar.

7. (2) Jika ada wabah api, tapi musuh
tentara tetap diam, menunggu waktu Anda dan tidak menyerang.

8. (3) Bila kekuatan api telah mencapai puncaknya,
mengikutinya dengan serangan, kalau itu dilaksanakan;
jika tidak, tinggal di mana Anda berada.

9. (4) Jika memungkinkan terjadinya serangan dengan api
dari tanpa, jangan tunggu sampai keluar di dalam,
tetapi memberikan serangan Anda pada saat yang menguntungkan.

10. (5) Ketika Anda mulai api, bagi angin bertiup dari itu.
Jangan menyerang dari bawah angin ini.

11. Angin yang meningkat pada siang hari berlangsung lama,
tapi angin malam segera jatuh.

12. Dalam setiap tentara, lima perkembangan yang berhubungan dengan
kebakaran harus diketahui, pergerakan bintang-bintang dihitung,
dan menonton terus untuk hari-hari yang tepat.

13. Oleh karena itu mereka yang menggunakan api sebagai bantuan untuk kecerdasan menunjukkan serangan;
mereka yang menggunakan air sebagai bantuan untuk keuntungan serangan aksesi kekuatan.

14. Dengan menggunakan air, musuh dapat disela,
tetapi tidak merampok semua barang-barangnya.

15. Bahagia adalah nasib orang yang mencoba memenangkan nya
pertempuran dan berhasil dalam serangan tanpa budidaya
semangat perusahaan, karena hasilnya adalah buang-buang waktu
dan umum stagnasi.

16. Oleh karena itu berkata: Penguasa meletakkan nya tercerahkan
rencana baik depan; memupuk umum baik sumber daya nya.

17. Pindahkan tidak kecuali jika Anda melihat keuntungan; gunakan tidak
Anda pasukan kecuali ada sesuatu yang bisa diperoleh;
melawan tidak kecuali posisi adalah penting.

18. Tidak penguasa harus menempatkan pasukan ke lapangan hanya
untuk memuaskan limpa sendiri; umum tidak harus berjuang
pertempuran hanya karena kesal.

19. Jika itu adalah untuk keuntungan Anda, bergerak maju;
jika tidak, tinggal di mana Anda berada.

20. Kemarahan mungkin dalam perubahan waktu untuk sukacita; mungkin kekesalan
akan digantikan oleh konten.

21. Tapi sebuah kerajaan yang dulunya dihancurkan dapat
pernah datang lagi ke menjadi; tidak dapat orang mati pernah
dibawa kembali ke kehidupan.

22. Oleh karena itu penguasa tercerahkan adalah penuh perhatian,
dan kepentingan umum penuh hati-hati. Ini adalah cara
untuk menjaga negara damai dan tentara utuh.
[Untuk | teks Cina Ke Atas]



XIII. PENGGUNAAN Spies


1. Sun Tzu berkata: Budidaya sejumlah seratus ribu
laki-laki dan marching mereka jarak yang jauh memerlukan kehilangan berat
pada orang dan menguras sumber daya di Negara.
Pengeluaran harian akan berjumlah seribu ons
perak. Akan ada keributan di rumah dan di luar negeri,
dan laki-laki akan drop down kelelahan di jalan raya.
Sebanyak tujuh ratus ribu keluarga akan terhalangi
dalam kerja mereka.

2. Kemelut tentara mungkin saling berhadapan selama bertahun-tahun,
berjuang untuk kemenangan yang ditentukan dalam satu hari.
Ini begitu, untuk tetap dalam ketidaktahuan musuh
Kondisi dendam hanya karena salah satu pengeluaran dari seratus
ons perak di kehormatan dan tunjangan-tunjangan, adalah tinggi
dan TV.

3. Satu yang bertindak sehingga tidak pemimpin manusia, tidak hadir
membantu nya berdaulat, tidak ada master kemenangan.

4. Jadi, apa yang memungkinkan kedaulatan bijaksana dan baik
umum untuk menyerang dan menaklukkan, dan mencapai hal-hal di luar
jangkauan orang biasa, adalah ramalan.

5. Sekarang ini ramalan tidak dapat menimbulkan dari roh;
tidak dapat diperoleh secara induktif dari pengalaman,
maupun oleh perhitungan deduktif.

6. Pengetahuan tentang disposisi musuh hanya dapat
diperoleh dari orang lain.

7. Oleh karena itu penggunaan mata-mata, di antaranya ada lima kelas:
(1) mata-mata Lokal; (2) mata-mata batin; (3) dikonversi mata-mata;
(4) mata-mata hancur; (5) mata-mata masih hidup.

8. Ketika kelima jenis mata-mata semua di tempat kerja,
tidak dapat menemukan sistem rahasia. Hal ini disebut "ilahi
manipulasi benang. "Ini adalah sultan
fakultas yang paling berharga.

9. Memiliki mata-mata lokal berarti menggunakan layanan
penduduk suatu daerah.

10. Setelah mata-mata batin, memanfaatkan pejabat
musuh.

11. Setelah dikonversi mata-mata, terus mendapatkan musuh
mata-mata dan menggunakan mereka untuk tujuan kita sendiri.

12. Setelah mata-mata hancur, melakukan hal-hal tertentu secara terbuka
untuk tujuan penipuan, dan memungkinkan mata-mata kami untuk mengetahui
dari mereka dan melaporkannya kepada musuh.

13. Penggabungan mata-mata, akhirnya, adalah mereka yang membawa
kembali berita dari perkemahan musuh.

14. Oleh karena itu adalah yang tidak ada dalam keseluruhan tentara
hubungan yang lebih intim yang dapat dijaga dibandingkan dengan mata-mata.
Tidak ada secara bebas harus lebih dihargai. Dalam tidak lain
rahasia bisnis harus lebih besar dipertahankan.

15. Spies tidak dapat berguna digunakan tanpa tertentu
kebijaksanaan intuitif.

16. Mereka tidak dapat dikelola dengan baik tanpa kebajikan
dan keterusterangan.

17. Tanpa kecerdikan halus pikiran, orang tidak dapat membuat
tertentu dari kebenaran laporan mereka.

18. Jadilah halus! jadi halus! dan menggunakan mata-mata Anda untuk setiap
jenis usaha.

19. Jika sepotong berita rahasia dibocorkan oleh mata-mata
sebelum waktunya sudah matang, ia harus dihukum mati bersama-sama
dengan orang kepada siapa rahasia itu diceritakan.

20. Apakah objek yang akan menghancurkan tentara, untuk badai
kota, atau untuk membunuh seseorang, selalu
diperlukan untuk mulai dengan mencari tahu nama petugas,
para ajudan-de-kamp, dan penjaga pintu dan penjaga dari umum
di perintah. mata-mata kita harus ditugaskan untuk memastikan ini.

21. Musuh mata-mata yang datang untuk memata-matai kami
harus mencari, tergoda dengan suap, dibawa pergi dan
nyaman disimpan. Dengan demikian mereka akan dikonversi menjadi
mata-mata dan tersedia untuk layanan kami.

22. Ini adalah melalui informasi yang dibawa oleh
dikonversi mata-mata bahwa kita mampu untuk memperoleh dan mempekerjakan
lokal dan ke dalam mata-mata.

23. Hal ini karena informasi itu, sekali lagi, bahwa kita dapat
menyebabkan mata-mata ditakdirkan untuk membawa kabar palsu kepada musuh.

24. Terakhir, ini adalah dengan informasi bahwa yang masih hidup
mata-mata dapat digunakan pada kesempatan ditunjuk.

25. Akhir dan tujuan mata-mata di semua lima varietas
adalah pengetahuan dari musuh, dan pengetahuan ini hanya dapat
diturunkan, dalam contoh pertama, dari mata-mata yang dikonversi.
Karena itu adalah penting bahwa mata-mata dikonversi diperlakukan
dengan kemurahan hati.

26. Dari tua, munculnya dinasti Yin karena saya
Chih yang telah menjabat di bawah Hsia. Demikian juga, meningkat
dari dinasti Chou Lu Ya karena yang pernah menjabat
bawah Yin.

27. Karena hanya penguasa yang tercerahkan dan
bijaksana umum yang akan menggunakan kecerdasan tertinggi
tentara untuk tujuan mata-mata dan dengan demikian mereka capai
hasil besar. Spies adalah elemen yang paling penting dalam air,
karena pada mereka tergantung kemampuan tentara untuk bergerak.